Selasa, 18 Mei 2021 11:30 WIB

Fatin Shidqia Dikira Radang Tenggorokan Ternyata Corona, Ini Bedanya

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Gaya Hijab Fatin Shidqia Foto: Instagram/Fatin30
Jakarta -

Penyanyi jebolan ajang pencarian bakat X-Factor Indonesia, Fatin Shidqia, positif Corona dan dirawat di RS Wisma Atlet. Sebelum dinyatakan terinfeksi COVID-19, ia sempat didiagnosis dokter radang tenggorokan.

"Sebelum tes (Corona) itu sudah panas (badannya), kata dokter itu radang tenggorokan. Pas tes acara itu rupanya positif. Dia bilang isolasi mandiri dulu di atas sama asistennya," cerita Nurseha, ibunda Fatin Shidqia Lubis, dikutip dari Selebrita Pagi.

Gejala Corona memang tidak khas, beberapa di antaranya mirip seperti gejala penyakit lain. Salah satunya yang dialami Fatin Shidqia, demam tinggi hingga dikira radang tenggorokan.

Dikutip dari Times of India, virus ini adalah penyakit pernapasan yang amat mudah masuk ke hidung dan tenggorokan, hingga kemudian memicu rasa nyeri di daerah tersebut.

Lantas bagaimana cara membedakan infeksi Corona dan radang tenggorokan?

Sakit tenggorokan pada pasien Corona terjadi saat virus masuk ke selaput yang berhubungan dengan hidung dan tenggorokan, kemudian muncul pembengkakan. Muncul rasa sakit hingga pegal yang dirasakan pasien Corona, dinamakan 'faringitis'.

Gejala pada pasien Corona akan memicu kondisi lain yang lebih dominan seperti kelelahan, batuk kering, hingga demam tinggi. Sementara pada pasien non COVID-19, yang menandakan radang tenggorokan, nyeri hanya muncul di area tenggorokan, dan tidak mengeluhkan gejala lain seperti kelelahan.

Rasa nyeri tenggorokan pada pasien tersebut juga terjadi lebih awal. Berbeda dengan pasien Corona yang lebih dulu mengeluhkan gejala demam.

"Radang tenggorokan bisa disebabkan infeksi virus atau bakteri. Bisa juga karena alergi, asam lambung naik, stres, sampai dehidrasi," jelas Michael Lerner, MD, pakar laring dari Yale Medicine.

Sementara, Pusat dan Pengendalian Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS), menyebutkan, seseorang tetap perlu melakukan tes Corona untuk memastikan apakah yang bersangkutan benar-benar terinfeksi COVID-19.

Corona bisa memicu kondisi fatal, jika mendapat kesempatan untuk divaksinasi Corona, para ahli menyarankan untuk tak melewatkan kesempatan tersebut, demi meminimalisir risiko kematian saat terinfeksi COVID-19.



Simak Video "Relawan Pemakaman Malaysia Ketar-ketir Lihat Lonjakan COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)