Rabu, 01 Des 2021 08:03 WIB

Ilmuwan Afsel Ceritakan Kronologi Penemuan Varian Omicron

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Virus In Red Background - Microbiology And Virology Concept Cerita penemuan varian Omicron di Afsel. (Foto: Getty Images/iStockphoto/loops7)
Jakarta -

Raquel Viana, Kepala Sains di salah satu laboratorium pengujian swasta terbesar di Afrika Selatan, pada Jumat (19/11/2021), mengurutkan gen pada delapan sampel virus corona dan mendapat kejutan dalam hidupnya.

Sampel yang diuji di laboratorium Lancet, semuanya mengandung sejumlah besar mutasi, terutama pada protein spike yang digunakan virus untuk memasuki sel manusia.

"Saya cukup terkejut dengan apa yang saya lihat. Saya mempertanyakan apakah ada yang salah dalam prosesnya," katanya kepada Reuters.

Dia dengan cepat menelepon rekannya di Institut Nasional untuk Penyakit Menular (NICD) di Johannesburg, pengurut gen Daniel Amoako.

"Saya tidak cukup tahu bagaimana menyampaikannya kepada mereka. Bagi saya, itu terlihat seperti garis keturunan baru," kenangnya.

Penemuan varian Omicron di Afrika selatan telah menyebabkan kekhawatiran global, dengan negara-negara membatasi perjalanan dari wilayah tersebut dan memberlakukan pembatasan lain karena khawatir itu dapat menyebar dengan cepat bahkan pada populasi yang divaksinasi.

Setelah itu Amoako dan tim di NICD menghabiskan akhir pekan 20-21 November menguji delapan sampel yang dikirim Viana, semuanya memiliki mutasi yang sama.

Variannya belum pernah ditemukan

Varian tersebut angat aneh sehingga Amoako, rekannya Josie Everatt dan rekan lainnya juga berpikir itu pasti sebuah kesalahan. Kemudian mereka ingat bahwa dalam seminggu terakhir, ada peningkatan tajam dalam kasus COVID-19, jenis yang mungkin mengindikasikan mutan baru.

Selain itu, Viana telah diperingatkan akan adanya keanehan dalam sampel awal bulan ini oleh seorang rekannya, salah satu mutasi yang sekarang membedakan varian baru Omicron dari virus corona dari Delta yang dominan secara global.

Satu-satunya varian yang mirip dengan itu adalah Alpha, "dan kami belum pernah melihat Alpha (di Afrika Selatan) sejak Agustus," kenang Everatt saat mereka menguji sampel.

Pada 23 November, setelah melakukan 32 pengujian di sekitar Johannesburg dan Pretoria, mereka bisa memastikan bahwa itu adalah varian baru.

"Itu menakutkan," ujarnya.

Simak video 'Tes WGS Diwajibkan bagi Pelancong dari Wilayah Terpapar Omicron':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2