Seberapa Serius Ancaman Virus Baru NeoCov? Ini yang Diketahui Saat Ini

ADVERTISEMENT

Seberapa Serius Ancaman Virus Baru NeoCov? Ini yang Diketahui Saat Ini

Suci Risanti Rahmadania - detikHealth
Minggu, 30 Jan 2022 12:57 WIB
Blood cells, molecule of DNA forming inside the test tube. 3D illustration, conceptual image of science and technology.
NeoCov (Foto: Getty Images/iStockphoto/ktsimage)
Jakarta -

Belum kelar dengan varian Omicron yang masih 'ngegas' di banyak negara, kini para ilmuwan China melaporkan temuan virus Corona baru 'NeoCov' yang diklaim lebih berbahaya dan mematikan. Virus ini pun ditemukan pada kelelawar Afrika Selatan.

Meskipun demikian, Kepala Laboratorium Bioteknologi Gamaleya Center, Sergey Alkhovsky, mengungkapkan bahaya dari virus NeoCov sampai saat ini masih sulit untuk diperkirakan.

"Ini adalah penemuan yang cukup serius dan menarik, tetapi sangat sulit untuk memperkirakan bahaya langsung dari galur khusus ini. Kita dapat menyatakan bahwa ada banyak galur ini yang beredar di alam liar dan kita perlu mempelajari banyak ini, keragaman genetik ini, promosikan penelitian di bidang ini," kata Alkhovsky pada pertemuan Dewan Ilmiah Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, dikutip dari TASS, Kamis (27/01/2022).

Menurutnya, penemuan NeoCov secara khusus menunjukkan bahwa varian virus yang mampu mengikat reseptor manusia tanpa adaptasi apapun sudah beredar langsung di alam liar.

Selain itu, virus NeoCov juga diketahui merupakan kerabat dekat dari MERS-CoV (Middle East respiratory syndrome) dan bisa menembus sel sebagaimana SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19.



Simak Video "Alasan Virus Baru Kerap Bermunculan di China"
[Gambas:Video 20detik]
(suc/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT