ADVERTISEMENT

Jumat, 22 Apr 2022 19:01 WIB

Sederet Faktor Risiko Kanker Serviks, Usia hingga Riwayat Keluarga

Vidya Pinandhita - detikHealth
Gynecologist showing uterine structure on a uterus model. Uterus model on gynecologists desk close-up Faktor pemicu kanker serviks menurut spesialis kebidanan dan kandungan. Foto: Getty Images/iStockphoto/peakSTOCK
Jakarta -

Vaksinasi HPV (human papillomavirus) kini diwajibkan oleh Kementerian Kesehatan RI demi menekan kasus kanker serviks. Vaksin HPV akan diberikan secara gratis dalam program Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS), diperuntukkan bagi anak-anak kelas lima dan enam SD.

Menurut spesialis kebidanan dan kandungan dari Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI), dr Grace Valentine, SpOG, terdapat sejumlah faktor penyebab wanita tinggi risiko kanker serviks. Di antaranya, riwayat kanker serviks pada keluarga.

"Yang pasti pertama memang adalah riwayat kanker serviks di keluarga apabila ada tante atau mama yang meninggal karena kanker serviks, sebaiknya anak-anaknya lebih berhati-hati," terangnya dalam diskusi daring bertajuk 'Women's Talk Stronger Together Against Cancer', Kamis (21/4/2022).

"Kemudian apabila memang usianya sudah lebih dari 40 tahun, ada riwayat penyakit kelamin sebelumnya atau ada riwayat keputihan berulang, atau memang anaknya banyak dan jarak kelahiran anaknya pendek-pendek," lanjut dr Grace.

Faktor lainnya, yakni infeksi HPV. Mengingat, 90 persen kasus kanker serviks disebabkan oleh infeksi HPV 'high risk' bersifat onkogenik. Walhasil, wanita yang sudah pernah terdeteksi terinfeksi HPV berdasarkan pemeriksaan pap smear berisiko tinggi terkena kanker serviks.

NEXT: Bukan Gegara 'Nakal'!

Selanjutnya
Halaman
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT