ADVERTISEMENT

Minggu, 31 Jul 2022 06:17 WIB

Vaksin Booster Kedua Pakai Jenis Apa? Jangan Asal, Ini Panduan Kemenkes RI

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Pemerintah terus mengebut vaksinasi booster untuk mengendalikan pandemi Corona. Saat ini posko yang terus sibuk melayani warga berada di Taman Swakarsa Pondok Kelapa, Jaktim. Vaksin COVID-19 booster kedua resmi dimulai, pakai jenis apa? (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta -

Kementerian Kesehatan RI resmi menetapkan kebijakan vaksin COVID-19 booster kedua atau dosis keempat per 29 Januari 2022. Pemerintah memprioritaskan tenaga kesehatan sebagai penerima vaksin COVID-19 booster kedua, usai dilaporkan dua dokter meninggal di gelombang baru Omicron.

Analisis pemberian vaksin COVID-19 booter kedua sudah melewati pertimbangan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM RI) serta Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI). Vaksin COVID-19 booster kedua diyakini mampu meningkatkan antibodi yang kemungkinan pudar pasca enam bulan divaksinasi booster pertama.

Jika divaksin COVID-19 booster pertama memakai Pfizer atau AstraZeneca, jenis vaksin apa yang bisa dipakai? Berikut kombinasi lengkapnya.

Penerima booster pertama Pfizer:

Booster kedua disarankan kembali divaksin COVID-19 Pfizer dosis penuh, atau Moderna dosis penuh, dan AstraZeneca dosis penuh.

Penerima booster pertama AstraZeneca:

Baru bisa menerima Moderna dan Pfizer dengan dosis penuh.

Penerima booster pertama Sinovac:

Bisa dilanjutkan dengan AstraZeneca atau Pfizer setengah dosis, Sinopharm atau Sinovac dosis penuh.

Penerima booster pertama Sinopharm:

Bisa melanjutkan vaksinasi COVID-19 booster kedua dengan dosis penuh.

"Vaksin yang digunakan untuk dosis lanjutan booster kedua bagi SDM kesehatan pada poin di atas disesuaikan dengan ketersediaan vaksin masing-masing daerah, dengan mengutamakan vaksin yang memiliki masa expired terdekat," kata Direktur Jenderal P2P Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu.

Saksikan juga Sosok minggu ini: Sanggar Senja, Selamatkan Anak Jalanan dari Pemerkosaan Hingga Pembunuhan

[Gambas:Video 20detik]



(naf/naf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT