Tangani Skoliosis dengan Robot Navigasi Milik Eka Hospital

ADVERTISEMENT

Tangani Skoliosis dengan Robot Navigasi Milik Eka Hospital

Sponsored - detikHealth
Senin, 19 Sep 2022 08:30 WIB
Promo Eka Hospital
Foto: Dok. Eka Hospital
Jakarta -

"Sepertinya ada yang aneh dengan cara berjalan anakku," ungkapan itu sering kali didengar dan dikeluhkan kala orang tua bahkan pasien itu sendiri bertanya dan menceritakan pengalamannya kepada dokter spesialis tulang.

Menurut Dokter Spesialis Ortopedi sekaligus Konsultan Tulang Belakang Dr. dr. Luthfi Gatam, Sp.OT (K) Spine dari Eka Hospital BSD, skoliosis merupakan kondisi tulang belakang yang tidak normal karena berbentuk melengkung seperti huruf C atau S.

"Biasanya skoliosis ditemukan pada usia pubertas yaitu usia 10 sampai dengan 18 tahun dan secara umum kaum wanita lebih rentan mengidap skoliosis dibandingkan pria," katanya.

Penjelasan ini terkadang membawa dampak psikologis bagi pasien atau orang tua pasien pengidap skoliosis. Di benak mereka akan muncul pertanyaan selanjutnya mengapa hal ini dapat terjadi?

Dokter Luthfi menuturkan bahwa ada 4 faktor yang dapat menyebabkan skoliosis, salah satunya adalah faktor yang tidak diketahui penyebabnya atau disebut sebagai Skoliosis Idiopatik dimana jenis skoliosis ini paling banyak diderita. Lain lagi dengan kondisi yang disebabkan karena kerusakan bantalan dan tulang belakang yang aus seiring pertambahan usia yang disebut Skoliosis Degeneratif. Kondisi rusaknya jaringan saraf dan otot yang menyebabkan kelengkungan tulang belakang disebut dengan Skoliosis Neuromuscular. Sedangkan Skoliosis Congenital terjadi karena pertumbuhan tulang belakang yang tidak normal ketika masih di dalam kandungan.

"Tentunya ada beberapa gejala yang dapat dilihat sehingga seseorang dapat didiagnosa mengidap skoliosis. Misalnya, apakah tubuh penderita condong ke satu sisi, salah satu bahu lebih tinggi, salah satu tulang belikat lebih menonjol, atau tinggi pinggang yang tidak rata," tutur Dokter Luthfi.

Penyakit ini tidak dapat disembuhkan dengan sendirinya tanpa bantuan dokter spesialis tulang, karena dokter akan melakukan pengecekan lebih detail dan rinci dari gejala yang dialami oleh pasien serta pemeriksaan secara fisik seperti meminta pasien berdiri, membungkuk dan melihat seberapa tingkat keparahan postur tubuh yang tidak simetris. "

Selain itu dokter akan memeriksa apakah ada otot dan saraf yang lemah, kaku, atau adanya refleks yang tidak normal," tambahnya.

pemeriksaan fisik yang didukung oleh foto rontgen dan CT scan akan terlihat secara jelas lengkungan tulang belakang yang diderita.

Dokter Luthfi menjelaskan bahwa seseorang yang mengidap skoliosis tingkat tinggi yaitu lengkungan lebih dari 45 derajat dapat diobati dengan tindakan operasi.

Pertanyaan lanjutan biasanya didengar oleh Dokter Luthfi "apakah operasi pada pengidap skoliosis berbahaya?"

"Operasi skoliosis adalah operasi besar pada tulang belakang dengan risiko kematian dan kelumpuhan. Namun, dengan perkembangan teknologi saat ini, risiko kematian dan kelumpuhan tersebut dapat ditekan bahkan hingga mendekati 0 persen," jawab Dokter Luthfi.

Saat ini di Eka Hospital telah tersedia alat navigasi dan robotic spine yang berfungsi memandu dokter dalam memasukkan screw pada saat operasi. Akurasi navigasi dan robotik dalam memasukkan screw diklaim mencapai 99.9%. Selain itu, alat navigasi dan robotik ini memungkinkan operasi skoliosis dengan teknik minimal invasif atau operasi dengan luka sayatan yang lebih kecil dan risiko pendarahan yang lebih sedikit, dengan harga 249 juta untuk setiap operasi skoliosis. Pembelian paket ini berlaku hingga Desember 2022 meski tindakan dilakukan di kemudian hari.

Dokter Luthfi menjelaskan lebih lanjut bahwa penyakit skoliosis dapat disembuhkan tergantung tingkat keparahan dan gejala yang dirasakan oleh penderita. Sehingga penting untuk melakukan pengecekan sedari dini sehingga tindakan akan dilakukan secara cepat dan tepat. Hubungi dokter spesialis tulang bila Anda atau keluarga merasakan gejala skoliosis.

Sementara itu ,Chief Operating Officer (COO) Eka Hospital Group drg. Rina Setiawati juga menambahkan bahwa Eka Hospital sebagai salah satu penyedia layanan kesehatan memiliki peran penting membantu masyarakat luas.

"Kami mengedepankan kesehatan pasien dalam pembuatan program ini. Eka Hospital Grup merasa memiliki kewajiban membantu pasien yang membutuhkan robot navigasi untuk segera melakukan tindakan operasi," tutupnya.

(Content Promotion/Eka Hospital)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT