Mengenal Obat Tidur: Jenis, Efek Samping & Cara Konsumsi yang Aman

ADVERTISEMENT

Mengenal Obat Tidur: Jenis, Efek Samping & Cara Konsumsi yang Aman

Sponsored - detikHealth
Selasa, 20 Sep 2022 14:56 WIB
ilustrasii obat
Foto: Istimewa
Jakarta -

Kebanyakan orang setidaknya sekali seumur hidup pasti mengalami insomnia. Tanda-tanda utama penyakit ini adalah kesulitan tidur, yang terkadang berlangsung selama beberapa jam hingga semalaman. Konsekuensi yang harus ditanggung adalah kepala pusing di pagi hari. Obat tidur menjadi solusi mudah yang dipilih.

Satu dua kali mengalami sulit tidur tentu masih bisa dianggap normal. Tetapi ketika berulang hari demi hari, tentu akan mengganggu kehidupan normal. Biasanya akan terlintas dalam pikiran bahwa lebih baik menggunakan obat tidur agar bisa tidur secara normal, untuk memulihkan energi. Hanya perlu diingat bahwa obat tidur dapat menyebabkan kecanduan. Kecanduan harus diobati sebagaimana rehabilitasi narkoba.

Jenis-Jenis Obat Tidur

Tahukah anda bahwa obat tidur pun dikategorikan narkoba? Dan setiap narkoba bisa mengakibatkan kecanduan. Obat tidur adalah obat yang akan membantu seseorang tertidur saat dibutuhkan. Dalam dosis kecil, obat tidur membantu menenangkan dan menyesuaikan diri dengan tidur yang sehat. Namun, karena dipilih secara tidak benar, obat tersebut memiliki efek negatif pada bagian-bagian sistem saraf pusat dengan memperlambat kerjanya.

Zat bantu tidur ini adalah turunan benzodiazepine seperti nitrozepam, fenobarbital, barbiturat, dan banyak lainnya. Obat penenang juga dapat membantu meningkatkan kualitas tidur. Ketika digunakan dengan benar, obat tidur memiliki efek positif pada kondisi seseorang, menormalkan tidur, dan menghilangkan rangsangan emosional. Berikut kelompok utama obat tidur yang beredar di pasaran :

Barbiturat : Obat tidur resmi pertama adalah Barbamil (veronal), yang ditemukan pada tahun 1903 dan menjadi nenek moyang dari seluruh kelompok obat tidur yang disebut barbiturat. Karena efek samping yang sering (depresi pernapasan, penurunan tekanan darah, gangguan koordinasi, peningkatan ketergantungan mental dan fisik) dan munculnya generasi baru obat tidur, maka penggunaan barbiturat kini pun mulai ditinggalkan. Obat-obatan dari golongan barbiturat sangat manjur, sehingga dapat dibeli di apotek hanya dengan resep khusus. Tidak direkomendasikan untuk penggunaan jangka panjang karena kemungkinan kecanduan. Namun sampai saat ini, dua obat tetap dibuat dari kelompok ini yaitu :

- Fenobarbital - obat tidur ini digunakan sebagai obat hipnotis dan antikonvulsan. Fenobarbital banyak digunakan sebagai bagian dari obat multikomponen dengan efek analgesik, antikonvulsan dan sedatif (pentalgin, pagluferal).

- Siklobarbital : ini adalah bagian dari obat Reradorm. Obat tidur ini memiliki efek hipnosis yang kuat.

Benzodiazepin (obat tidur generasi kedua) : Ini juga termasuk kelompok obat tidur yang paling umum. Efek hipnotis yang dimiliki obat ini disebabkan oleh efek spesifik pada reseptor benzodiazepine di otak dan peningkatan efek penghambatan GABA (gamma aminobutyric acid). Benzodiazepin memiliki tingkat kemanjuran yang baik, tolerabilitas yang lebih baik dan efek samping yang lebih sedikit dibandingkan dengan barbiturat. Namun di antara kekurangannya adalah pengguna menjadi mengantuk di siang hari dan relaksasi otot pun terjadi, dengan penggunaan jangka panjang, resiko kecanduan pun meningkat. Akibatnya, untuk mencapai efek hipnosis, pengguna perlu untuk meningkatkan dosis. Jenis obat tidur yang umum dari kelompok benzodiazepin adalah:

- Nitrazepam (radedorm, eunoktin, nitram) - akan menyebabkan ngantuk 30-40 menit setelah konsumsi hingga 8 jam. Ini adalah salah satu obat tidur paling efektif dari kelompoknya. Selain memulihkan tidur, obat ini juga digunakan untuk mengatasi kecemasan, epilepsi, gejala sakau yang disebabkan oleh kecanduan alkohol dan obat-obatan.

- Flunitrazepam (Rohypnol, Somnubene) - obat tidur ini berbeda dari nitrazepam dalam onset efek yang lebih cepat dan tolerabilitas yang lebih baik karena efek penghambatan yang lebih kecil pada hari berikutnya setelah konsumsi.

- Flurazepam - adalah jenis obat tidur lain yang dibedakan dengan efek hipnotis yang lebih lama, pengguna bisa tidur hingga 24 jam.

- Brotizolam (lendormin) - Efek obat tidur ini memiliki reaksi yang singkat. Waktu tidur yang disebabkan oleh penggunaan obat ini hanya mencapai beberapa jam. Obat ini direkomendasikan untuk gangguan tidur dimana fase awal tidur terganggu.

- Midazolam (dormicum, fulsed) - Obat ini memiliki efek hipnosis yang sangat kuat, tetapi efeknya pendek. Jenis obat tidur ini digunakan hanya di bawah pengawasan langsung dokter di rumah sakit.


Benzodiazepin lain yang merupakan bagian dari kelompok obat penenang juga memiliki efek membuat kantuk, tetapi jarang digunakan untuk memulihkan tidur. Diantaranya adalah :

- diazepam (seduxen, relanium, sibazon),

- bromodihydrochlorophenlbenzodiazepine (fenazepam),

- clonazepam, alprozolam (Xanax), dll.


Obat tidur generasi ketiga : Ini adalah jenis obat tidur yang paling nyaman untuk dikonsumsi karena toleransi obat yang baik. Obat tidur generasi terbaru ini mampu menyebabkan pengguna cepat tertidur, berfungsi untuk waktu yang singkat, dan jarang menimbulkan efek samping. Beberapa produk obat tidur ini seperti : Zolpidem (ivadal, sanwal). Zolpiclone (Imovan, Somnol, Relaxon), Suvoreksan (Belsomra).

Obat tidur yang tidak termasuk dalam golongan obat tertentu : ada beberapa jenis diantaranya adalah :

- Doxylamine (donormil, unisom) - Tersedia dalam bentuk tablet effervescent, yang memungkinkan pengguna untuk mendapatkan efek cepat. Efektif untuk gangguan tidur ringan dan jangka pendek.

- Klometiasol (hemineurin) - Ini adalah bagian dari molekul vitamin B1 (tiamin). Lebih mudah karena ada dalam bentuk bubuk untuk persiapan larutan untuk pemberian intravena. Obat ini memiliki efek hipnosis yang kuat.

- Bromisoval (bromural) - adalah obat penenang ringan.

Efek Samping Obat Tidur

Setiap hari, ratusan ribu orang meminum obat tidur ketika mereka tidak bisa tidur. Kebanyakan dari mereka tidak menyadari tingkat bahaya yang ditimbulkan obat-obatan tersebut bagi mereka. Terlepas dari kenyataan bahwa obat tidur membantu tertidur secara fisik, obat ini tidak selalu dapat menghilangkan penyebab penyakit. Tidur akibat minum obat tidur tidak sama dengan tidur secara normal. Obat tidur akan mengubah siklus fisiologis periode tidur dan juga dapat memperpanjang beberapa fasenya.

Tidak dianjurkan untuk minum obat tidur untuk orang dengan penyakit yang bersifat kardiovaskular, dan juga untuk orang yang menderita psikosis. Jika seseorang ingin minum obat tidur, hanya dokter yang dapat memilihkannya. Perlu juga diingat bahwa pil tidur yang tidak dipilih dengan benar bisa bersifat adiktif, oleh karena itu berbahaya bagi orang sehat juga.

Kadang-kadang, setelah beberapa waktu penggunaan, obat tidur tak memberikan efek yang diinginkan dan pengguna harus meningkatkan dosisnya. Setelah lama minum obat tidur dengan dosis yang kuat, seseorang akan menjadi sulit untuk tertidur sendiri. Ketika ia berusaha keras untuk tak meminumnya maka dapat menyebabkan gangguan pada fungsi sistem saraf dan mengakibatkan kecanduan.

Cara Konsumsi Obat Tidur yang Aman

Tidak ada aturan seragam untuk minum obat tidur. Namun pengguna tidak dapat memilih obat tidur secara sembarangan. Obat tidur dikonsumsi hanya berdasarkan karakteristik individu pengguna. Obat tidur adalah golongan obat dengan efek yang kuat bagi tubuh. Anda tidak dapat meminumnya tanpa resep dokter. Ada pendapat bahwa obat tidur tidak boleh banyak, dan durasi asupannya pun harus sesingkat mungkin. Penggunaan jangka panjang dapat ditentukan sebagai pengecualian namun hanya dengan keputusan dokter yang merawat.

Jika tidak ingin mengonsumsi obat tidur, Anda bisa mencoba mengatasi insomnia dengan cara lain. Berolahraga, menghindari minuman keras yang mengandung alkohol atau kafein, dan menghindari menonton TV sebelum tidur akan membantu mengatasi masalah sulit tidur itu.

Memilih Tempat Rehabilitasi yang Tepat

Dan perlu diketahui juga, penggunaan obat tidur berkepanjangan sangat berpotensi mengalami kecanduan dan overdosis. Sebagaimana kecanduan narkoba, kecanduan obat tidur pun berbahaya bagi tubuh. Bila sudah kecanduan, rehabilitasi narkoba adalah solusi paling tepat yang bisa diambil.

Memilih klinik rehabilitasi narkoba untuk kecanduan obat tidur tentu tak boleh sembarangan. Klinik rehabilitasi narkoba itu harus legal dengan ijin Departemen Kesehatan, fasilitas lengkap, didukung tenaga medis berpengalaman dan menawarkan biaya yang terjangkau.

Ashefa Griya Pusaka adalah Pusat Rehabilitasi Narkoba terlengkap dengan dukungan tenaga medis berpengalaman sesuai bidangnya. Jadi, jangan ragu untuk menghubungi Ashefa Griya Pusaka bila ada anggota keluarga atau teman yang perlu ditolong karena kecanduan narkoba.



Simak Video "Enam Anak di Inggris Meninggal Dunia Akibat Infeksi Bakteri Strep A"
[Gambas:Video 20detik]
(Content Promotion/Ashefa Griya)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT