ADVERTISEMENT

Rabu, 21 Sep 2022 18:24 WIB

Tangani Skoliosis, Eka Hospital Hadirkan Teknologi Canggih O-Arm

Sponsored - detikHealth
Eka Hospital Hadirkan Teknologi Canggih O-Arm Foto: Dok. Eka Hospital
Jakarta -

Berbagai inovasi terus dihadirkan Eka Hospital dalam upaya meningkatkan pelayanan. Khususnya, spine (tulang belakang) yang tentunya sangat mendukung serta memudahkan dalam melakukan tindakan operasi di Indonesia.

Seperti diketahui, Eka Hospital telah memiliki teknologi berkelas dunia berupa robot navigasi untuk operasi tulang belakang yang pertama dan satu-satunya di Asia Tenggara. Melalui penggunaan robot navigasi ini, akurasi penempatan screws (implan) bisa mencapai 99,9%. Risiko misplacement screw yang tadinya mencapai 15%, khususnya pada kasus skoliosis yang bentuk tulangnya banyak mengalami perubahan bentuk, dapat ditekan hingga di bawah.

Setelah menjadi pioneer dalam menghadirkan operasi tulang belakang dengan teknik robotik, kini Eka Hospital kembali menghadirkan O-Arm untuk mendukung operasi tulang belakang, khususnya untuk kasus skoliosis.

O-Arm di Eka Hospital merupakan satu-satunya mesin yang ada di Indonesia saat ini. Seri yang dimiliki adalah seri O-Arm 2 yang mana merupakan seri tercanggih dari O-Arm.

Fungsi O-Arm pada dasarnya mirip dengan fungsi CT Scan, tetapi memiliki berbagai kelebihan dibandingkan dengan CT Scan. O-Arm ini bersifat portable sehingga pemeriksaan bisa dilakukan ketika operasi tengah berlangsung.

Hal ini sangat penting karena memberikan gambaran yang lebih real dibandingkan CT Scan yang dilakukan saat pasien masih sadar dan dalam posisi terlentang. Perbedaan posisi, pengaruh obat-obatan selama operasi, dan tarikan otot dapat mempengaruhi susunan tulang belakang sehingga akurasi O-Arm jauh lebih tinggi daripada CT Scan.

Keunggulan lain yang ditawarkan oleh O-Arm adalah beam-nya yang bersifat conical, sehingga radiasi yang ditimbulkan juga jauh lebih kecil dibandingkan CT Scan. Bahkan dengan pilihan low-dose, radiasi yang ditimbulkan oleh satu kali scan dengan menggunakan O-Arm setara dengan satu kali ronsen lumbar. Dengan radiasi yang hanya setara ronsen, O-Arm mampu mendapatkan gambaran sedetail CT Scan.

Eka Hospital Hadirkan Teknologi Canggih O-ArmFoto: Dok. Eka Hospital

Menurut Dokter Spesialis Ortopedi, Konsultan Tulang Belakang Eka Hospital BSD dr. Phedy, Sp.OT (K) Spine ada banyak keunggulan dari penggunaan O-Arm ini. Seperti, tidak perlunya CT Scan pra operasi, biaya yang lebih terjangkau, gambar yang detail dan lebih real-time, serta dosis radiasi yang jauh lebih rendah.

Phedy bahkan menyebut O-Arm ini sebagai perfect partner untuk melakukan operasi robotik. Sebab tanpa gambar yang berkualitas, akurasi robot akan menurun sehingga pada kasus skoliosis terkadang cukup menyusahkan dan bahkan pada kasus berat berbahaya.

"Bahaya sekali bila kita menggunakan robot tapi gambaran imagingnya tidak jelas. Robot mendapatkan input anatomi tulang pasien dari imaging. Tanpa imaging yang jelas, jangan sekali-kali menggunakan robot untuk operasi, apalagi untuk kasus skoliosis," ujar Phedy dalam keterangan tertulis.

Selain meningkatkan akurasi robot, pemeriksaan dengan O-Arm juga hanya memakan waktu 25 detik sehingga operasi skoliosis robotic kini menjadi semakin cepat. Dengan operasi yang semakin cepat, perdarahan selama operasi juga semakin sedikit dan pemulihan berlangsung lebih cepat.

"Salah satu tujuan dari operasi skoliosis adalah mencapai keseimbangan tubuh pasien, yang biasanya hanya dapat dinilai setelah operasi selesai dengan melakukan ronsen whole spine. Dengan adanya alat ini, keseimbangan sudah dapat dinilai oleh tim dokter saat operasi masih berlangsung. Ini merupakan satu-satunya alat di Indonesia yang bisa melakukan hal itu," jelas Phedy.

Dengan sedemikian banyaknya kelebihan yang ditawarkan oleh O-Arm, dikombinasikan dengan penggunaan robotic, operasi skoliosis dapat dilakukan dengan sangat aman dengan tingkat keberhasilan mendekati 100%.

"Dengan peralatan O-Arm baru yang dimiliki Eka Hospital, robot navigasi yang sebelumnya sudah ada serta didukung oleh tim dokter profesional Eka Hospital berhasil melengkapi dan mengawinkan penanganan tulang belakang khususnya skoliosis dengan aman, cepat dan tepat," pungkas Chief Operating Officer Eka Hospital Group drg. Rina Setiawati.

(Content Promotion/Eka Hospital)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT