Hari Kesehatan Mental Sedunia 2022: Tema, Sejarah, dan Twibbon

ADVERTISEMENT

Hari Kesehatan Mental Sedunia 2022: Tema, Sejarah, dan Twibbon

Fadilla Namira - detikHealth
Minggu, 09 Okt 2022 21:07 WIB
Mental health ,brain development  medical treatment concept, line in a shape of arrange messy to perfect, complicated string try to go in the same direction  , vector  illustration
Hari kesehatan mental sedunia 2022 (Foto: Getty Images/iStockphoto/Art illustration)
Jakarta -

Hari Kesehatan Mental Sedunia atau Hari Kesehatan Jiwa Sedunia jadi ajang peringatan tahunan yang jatuh setiap 10 Oktober. Peringatan ini diciptakan dan diasosiasikan langsung oleh lembaga kesehatan dunia bernama World Federation of Mental Health (WFMH).

Dikutip dari WFMH Global, negara-negara berpenghasilan tinggi memiliki laporan bahwa lebih dari 75 persen penduduknya yang mengidap depresi tidak menerima perawatan yang memadai. Dengan angka yang sama pula, negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak memberikan pengobatan sama sekali kepada pengidap gangguan mental.

WHO sendiri telah mengonfirmasi pandemi COVID-19 telah menciptakan krisis global untuk kesehatan mental, memicu tekanan jangka pendek dan jangka panjang, serta merusak kesehatan mental jutaan orang.

Sekretaris Jenderal PBB mengatakan bahwa, tanpa tindakan tegas, dampak krisis tersebut dapat berlangsung jauh lebih lama daripada pandemi itu sendiri. Hal ini pun mendesak pemerintah untuk bertindak memperbaiki ketidaksetaraan mencolok yang diekspos oleh pandemi, termasuk akses ke pelayanan kesehatan jiwa.

Tidak hanya pemerintah, masyarakat pun harus peduli tentang hal tersebut, baik untuk diri sendiri maupun orang di sekitarnya. Daripada mendiskriminasi orang-orang dengan sebutan 'gila', sebaiknya masyarakat lakukan hal positif untuk memajukan kesehatan mental dan jiwa.

Tema Hari Kesehatan Mental Sedunia

Melalui laman resminya, World Federation of Mental Health (WFMH) telah menetapkan 'Make Mental Health & Well Being for ALL a Global Priority' sebagai tema Hari Kesehatan Mental Sedunia 2022. Tema ini dipilih berdasarkan pemungutan suara secara global, termasuk dari anggota WFMH, pemangku kepentingan, dan pendukung.

Alasan mengapa tema ini dipilih karena ia memiliki makna kesejahteraan orang-orang dengan gangguan mental yang kurang beruntung tidak hanya ditanggung oleh pemerintah saja, namun juga masyarakat umum. Dengan demikian, siapa pun dituntut harus peduli dengan kesehatan mental, apalagi dengan kondisi pandemi seperti sekarang ini.

Tema Hari Kesehatan Mental Sedunia dapat berubah seiring dengan perkembangan zaman. Wanita, anak-anak, kesehatan, pekerjaan, trauma, bunuh diri, dan lain-lain terkait kejiwaan menjadi bagian dari topik yang selalu dikulik agar masyarakat memiliki wawasan lebih luas tentang kesehatan mental.

Sejarah Hari Kesehatan Mental Sedunia

Dikutip dari National Today, sejak masalah kesehatan mental muncul di berbagai negara, WFMH tahu bahwa mereka perlu bertindak dalam skala global untuk menyelesaikan krisis tersebut. Maka dari itu, Hari Kesehatan Mental Sedunia dibentuk pada 1992 melalui itikad baik WFMH yang dipimpin oleh wakil sekretaris jenderal saat itu bernama Richard Hunter.

Tujuannya utama mereka adalah mengadvokasi dan mensosialisasikan tentang kesehatan mental secara keseluruhan. Kampanye ini dimulai dari siaran televisi yang berlangsung selama dua jam di seluruh dunia saat tiga tahun pertama peresmiannya. Siaran tersebut berisi penayangan pesan-pesan secara visual yang bersifat kemanusiaan untuk memberikan penjelasan betapa pentingnya menjaga kesehatan mental manusia.

Hasil yang mereka harapkan pun terjadi. Sebanyak 27 negara mengirimkan laporan umpan balik setelah adanya penayangan tersebut dan dibantu dengan kampanye nasional di Australia dan Inggris. Untuk melanjutkan momentum ini, anggota dewan WFMH di seluruh dunia pun mengatur rangkaian acara lain karena popularitasnya kian meningkat di antara departemen pemerintah, organisasi, dan warga sipil.

Mulai 1995 dan seterusnya, Pan American Health Organization (PAHO) mengatur penerjemahan materi perencanaan kesehatan mental ke dalam bahasa Spanyol, Prancis, Rusia, India, Jepang, Cina, dan Arab agar makin banyak populasi dunia yang mengerti tentang pesan WFMH. Akibatnya, warga sipil mulai paham mengenai persepsi kesehatan mental dan menjadikannya identik dengan Hak Asasi Manusia (HAM).

Twibbon Hari Kesehatan Mental Sedunia

Ayo! Tingkatkan kepedulianmu pada Hari Kesehatan Mental Sedunia 2022 agar harapan WFMH tidak pupus. Seraya mendalami dan membagikan informasi tentang kesehatan mental, mari bersama-sama mempublikasikan foto terkait hari kesehatan mental menggunakan link twibbon yang sudah detikcom persiapkan dari berbagai sumber berikut ini:



Simak Video "3 Tips Menjaga Kesehatan Mental Menurut WHO"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT