Rabu, 06 Feb 2013 13:59 WIB

Overdosis Suplemen Vitamin C Tingkatkan Risiko Batu Ginjal pada Pria

- detikHealth
(Foto: ThinkStock)
Jakarta - Vitamin C merupakan nutrisi yang diperlukan tubuh untuk kepentingan pertumbuhan, pemulihan dan menangkal radika bebas penyebab penuaan dini. Akan tetapi, konsumsi berlebihan dari suplemen vitamin C mungkin memiliki efek negatif terhadap kesehatan ginjal.

Vitamin C merupakan antioksidan kuat dan nutrisi yang diperlukan untuk fungsi tubuh banyak, termasuk pertumbuhan dan perbaikan jaringan tubuh, penyerapan zat besi, mendukung sistem kekebalan tubuh, membantu dengan penyembuhan luka, dan menjaga kesehatan tulang, antara tugas-tugas penting lainnya.

Namun terlalu banyak vitamin C dalam bentuk suplemen mungkin berbahaya. Cara yang paling sehat untuk mendapatkan vitamin C yang Anda butuhkan adalah melalui makanan, seperti buah-buahan segar dan sayuran.

Tampaknya kadar vitamin C yang terlalu tinggi dari suplemen dapat mengubah asam dalam tubuh dan menyebabkan batu ginjal serta masalah kesehatan lainnya. Para ilmuwan dari Karolinska Institutet di Stockholm, Swedia melakukan studi mengenai hal ini selama 11 tahun yang melibatkan 48.850 pria usia 45 sampai 79 tahun.

Dari sekian banyaknya peserta studi tersebut, sekitar 436 pria mengembangkan batu ginjal. Peneliti juga menginvestigasi peserta yang telah mengambil suplemen vitamin C dan bukan suplemen yang lain. Sedangkan sebagai perbandingan, para peneliti juga mengulangi evaluasinya menggunakan data dari peserta yang telah mengambil multivitamin.

Hasilnya menunjukkan bahwa pria yang mengambil dosis tinggi asam askorbat (vitamin C) hingga sekitar 1.000 miligram setiap hari memiliki risiko 2 kali lipat lebih tinggi terhadap batu ginjal.

"Temuan ini tidak dapat digeneralisasikan untuk wanita, karena umumnya pria lebih berisiko mengembangkan batu ginjal dibanding wanita," kata Laura D.K. Thomas, MSc, pemimpin penelitian tersebut, seperti dilansir Emaxhealth, Rabu (6/2/2013).

Para penulis studi mencatat bahwa pria yang menggunakan multivitamin tidak menunjukkan peningkatan risiko yang sama terhadap batu ginjal. Sedangkan peningkatan risiko hanya terjadi pada peserta yang mengambil dosis tinggi vitamin C.

Vitamin C adalah vitamin yang larut air, yang berarti mudah larut dan tidak disimpan dalam tubuh, serta cepat dieliminasi dari tubuh melalui urin. Jadi, vitamin C ini harus diganti secara teratur. Kebutuhan harian vitamin C yang direkomendasikan adalah sekitar 75 mg untuk wanita yang tidak merokok dan 90 mg untuk pria yang tidak merokok.

Baik pria maupun wanita harus menambahkan 35 mg ekstra vitamin C per hari jika merokok. Tingkat asupan vitamin C yang ditoleransi untuk orang dewasa adalah sekitar 2.000 mg per hari dan kebanyakan orang tidak mengalami efek samping langsung jika terlalu banyak mengonsumsi vitamin C.

Tetapi beberapa orang mungkin mengembangkan gejala seperti rasa tidak nyaman di perut, mual, muntah, diare, dan lebih sering buang air kecil ketika mengambil vitamin C sebanyak 500 mg sampai 1.000 mg atau lebih sehari.

Bagi beberapa orang yang lebih sensitif, terlalu banyak mengonsumsi vitamin C bisa menimbulkan masalah kesehatan yang lebih serius, antara lain:

1. Masalah ginjal
Selain peningkatan risiko batu ginjal yang dijelaskan dalam studi di atas, overdosis vitamin C juga meningkatkan risiko masalah ginjal yang lain. Konsumsi suplemen vitamin C tingkat tinggi dapat meningkatkan kadar oksalat dalam urin dan menghasilkan batu ginjal kalsium oksalat, jenis yang paling umum dari batu ginjal.

Oksalat ditemukan secara alami dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan coklat, dan juga diproduksi oleh hati.

2. Alergi
Siapapun yang memiliki alergi jagung harus memeriksa apakah suplemen vitamin C yang dikonsumsinya, karena beberapa suplemen vitamin C terbuat dari jagung.

3. Penyakit jantung pada wanita
Suplemen vitamin C mungkin berbahaya bagi beberapa wanita, terutama wanita postmenopause yang menderita diabetes. Sebuah studi terhadap lebih dari 1.900 wanita pascamenopause dengan diabetes menemukan bahwa wanita yang memiliki asupan vitamin C tertinggi (lebih dari 300 mg per hari) dari suplemen (bukan dari makanan) memiliki peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskuler.

4. Efek pengencer darah
Dosis tinggi vitamin C dapat mengencerkan darah karena memiliki sifat antikoagulan seperti warfarin. Siapapun yang telah diresepkan untuk mengambil obat pengencer darah harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mengambil suplemen vitamin C.

5. Diabetes
Mengambil dosis tinggi vitamin C dapat berdampak pada kadar glukosa darah pada pasien diabetes dan dengan demikian mempengaruhi kebutuhannya untuk obat antidiabetes. Jika Anda memiliki diabetes, Anda harus berbicara dengan dokter sebelum mengambil suplemen vitamin C.

6. Kondisi kesehatan lainnya
Siapapun yang memiliki kondisi medis yang terkait dengan pemuatan asam, seperti asam urat, sirosis, hemoglobinuria nokturnal paroksismal, atau asidosis tubulus ginjal harus berkonsultasi dahulu dengan dokter sebelum mengambil dosis tinggi vitamin C.




(vit/vit)