Kamis, 19 Nov 2009 11:16 WIB

Obesity Hypoventilation Syndrome (OHS)

- detikHealth
DATA PENYAKIT - Deskripsi
Sindrom hipoventilasi obesitas (OHS) adalah suatu kondisi yang terjadi pada orang gemuk, di manakesulitan bernafas yang menyebabkan kadar oksigen lebih rendah daripada kadar karbon dioksida dalam darah.

Penyebab pasti OHS belum diketahui. Sebagian besar (tetapi tidak semua) pasien OHS mengalami apnea. OHS diyakini akibat dari cacat pada otak yang mengendalikan pernapasan dan akibat berat badan yang berlebihan (karena obesitas) yang membuat sulit penderita sulit bernafas dalam-dalam. Akibatnya, darah terlalu banyak mengandung karbon dioksida sedangkan oksigen tidak cukup. Penderita OHS sering lelah karena kurang tidur, kualitas tidur yang buruk, dan menderita hipoksia kronis.

Gejala
Gejala utama OHS adalah karena kurang tidur dan mencakup:
* Kantuk di siang hari yang berlebihan
* Tertidur di siang hari
* Peningkatan risiko untuk kecelakaan atau kesalahan di tempat kerja
* Depresi

Gejala tingkat oksigen darah yang rendah (hipoksia kronis) dapat juga terjadi, seperti sesak napas atau merasa lelah setelah usaha yang sangat kecil.

Perawatan
Perawatan melibatkan bantuan pernapasan menggunakan mesin-mesin khusus (ventilasi mekanik). Pilihan meliputi:
* Non-invasif ventilasi mekanik (BiPAP atau modus lainnya) melalui masker yang sesuai erat atas hidung atau hidung dan mulut (terutama untuk tidur)
* Mekanik ventilasi melalui sayatan di leher (trakeostomi)
* Oksigen

Pengobatan lain ditujukan untuk penurunan berat badan, yang dapat membalikkan OHS.

Sumber: medlineplus dan UMM.



(tbs/tbs)
Berita Terkait
News Feed