detikhealth

Cedera Seperti Choirul Huda, Bagaimana Cara Mengangkat yang Benar?

Widiya Wiyanti - detikHealth
Senin, 16/10/2017 14:05 WIB
Cedera Seperti Choirul Huda, Bagaimana Cara Mengangkat yang Benar?Mengangkat pemain cedera seperti Choirul Huda harus sangat berhati-hati. Foto: Rahbani Syahputra/Antara Foto
Jakarta, Kepergian kiper Persela Lamongan, Choirul Huda kemarin sore membuat duka mendalam di dunia sepak bola Indonesia. Pasalnya, pemain senior itu mengalami trauma dada, kepala, dan leher akibat bertabrakan dengan pemain setimnya.

Setelah terkapar di lapangan, Huda mendapatkan penangan medis, namun nyawanya tidak tertolong. Proses penanganan yang dilakukan tim medis mengundang berbagai komentar warganet, salah satunya saat pengangkatan pemain ke tandu dirasa tidak sesuai dengan Standard Operational Procedure (SOP) yang benar.

Seperti komentar ahli masalah muskuloskeletal dan cedera olahraga, Sigit Pramudya dalam akun Twitter-nya @sigitpramudya1.

"Ada ga sih SOP di tim medis panpel persela ttg pemindahan pemain ke tandu pd kasus cedera kepala choirul huda ??. Ga ada cervical collar, ngangkat nya ga bersamaan, dan apa manfaatnya buru2 dipindah ke tandu ???," cuit fisioterapis yang pernah bekerja untuk Persib Bandung, Minggu (15/10/2017) kemarin.

Baca juga: Pertolongan Pertama Choirul Huda Jadi Perbincangan Warganet


Cuitan Sigit Pramudya di Twitter tentang penanganan pada Choirul Huda.Cuitan Sigit Pramudya di Twitter tentang penanganan pada Choirul Huda. Foto: Twitter/sigitpramudya1


Senada dengan komentar Sigit, fisioterapis dari ARA Physiotherapy, Tangerang, Abdurrasyid SSt, M. Fis, FMSC juga menyampaikan pendapat serupa.

"Penanganannya masih terburu-buru dan belum sesuai dengan standar," ujarnya kepada detikHealth, Senin (16/10/2017).

Menurutnya, saat mengangkat pemain yang cedera harus sangat hati-hati. Tim medis harus menyediakan kurang lebih 6 orang untuk mengangkat pemain tersebut.

"Pertama harus dibutuhkan tim. Satu pegang kepala dan leher, satu pegang bahu, satu lagi punggung, satu pinggang, kemudian lutut, dan kaki. Semuanya satu orang-satu orang," jelas Abdurrasyid.

Upaya tersebut untuk menjaga kondisi tubuh pasien tetap dalam keadaan lurus dan mengurangi risiko terjadinya patah tulang dan memperburuk keadaan pemain.

Choirul Huda saat ditandu keluar lapangan.Choirul Huda saat ditandu keluar lapangan. Foto: dok: Media Officer Semen Padang


Baca juga: Cara Tepat Tangani Cedera, Pelajaran dari Meninggalnya Choirul Huda

(wdw/up)


 

Konsultasi Kesehatan Kirim KonsultasiIndeks



Kalkulator Sehat indeks »
Database Dokter Obat Penyakit