Kamis, 30 Apr 2020 13:33 WIB

Kisah Haru Dokter Naik-turun Gunung Pakai APD Lengkap untuk Obati Anak Sakit

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Kisah Haru Dokter Naik-turun Gunung Pakai APD Lengkap untuk Obati Anak Sakit Seorang dokter naik-turun gunung pakai APD lengkap untuk obati anak sakit (Foto: Tangkapan Layar Facebook)
Jakarta -

Dokter saat ini menjadi garda terdepan dalam menangani penyakit terutama wabah Corona yang menginfeksi jutaan orang di seluruh dunia. Terkadang dalam melayani pasien, mereka bahkan tidak mementingkan diri sendiri demi menyelamatkan dan merawat banyak orang.

Seperti yang dilakukan oleh seorang dokter di Thailand bernama Dokter Soi yang bekerja di sebuah klinik kesehatan pedesaan di Provinsi Nan, Thailand. Ia menjadi viral karena keberanian dan perjuangannya mendaki dua gunung dan menyeberangi sungai untuk mengobati seorang anak.

Dikutip dari World of Buzz, dr Soi berkata bahwa dia akan mengunjungi seorang anak yang mengeluh sakit. Sebagai persiapan, selain membawa obat-obatan, ia juga mengenakan APD lengkap sebagai tindakan pencegahan dan pengamanan terutama di masa pandemi COVID-19. Ia juga mengenakan sepatu bot karena tahu akan menyeberangi sungai.

Setelahnya, dr Soi kemudian berangkat ke desa dengan sepeda motor bersama seorang asisten. Saat sampai di daerah pedesaan, hanya ada jalan tanah yang curam dan sempit sehingga mereka harus berjalan kaki sembari menuntun sepeda motornya. Saat itu suhu juga mencapai 38 derajat celcius.

Tepat sebelum tiba di tujuan, ada jalan yang sangat curam dan dr Soi sudah sangat lelah namun ia tetap bersemangat. Karena khawatir, asistennya menanyakan kondisinya yang dijawab dengan "tidak apa-apa, aku baik-baik saja,".

Kondisinya yang letih membuat dr Soi beberapa kali tergelincir dan jatuh. Ia memegang akar atau pohon untuk membantunya berjalan. Ketika akhirnya ia sampai di puncak, dr Soi melihat sebuah gubuk kecil di kejauhan.

Semakin dekat, dia dapat melihat bahwa gubuk kayu kecil itu berada di tengah-tengah sebuah peternakan dan ada sekitar enam orang di sana, dua wanita tua dengan empat anak. Mereka sangat senang melihat dokter dan asistennya. Karena kewalahan, dr Soi merasakan air matanya mengalir deras tetapi dia menutupinya dengan bertanya kepada anak-anak apakah tinggal di pertanian itu menyenangkan. Semua orang mengatakan itu menyenangkan.

dr Soi langsung memeriksa anak yang sedang sakit karena mereka ingin kembali ke klinik sebelum petang tiba. Anak itu mengalami sedikit demam dan sakit tenggorokan jadi dr Soi memberinya obat dan meminta ibunya untuk memantau kondisi anaknya.

Saat kembali dari desa, dr Soi benar-benar kelelahan tetapi tidurnya terganggu karena terus memikirkan kondisi anak yang dirawatnya. Setelah tiga hari, orang yang mengirim makanan ke keluarga yang tinggal di gubuk kecil di desa itu mengatakan kepada dr Soi bahwa anak itu telah pulih.

Merasa lega, dr Soi mengatakan bahwa berinteraksi dengan penduduk desa kala itu membuatnya melupakan segala lelah dan kesulitan yang ia hadapi saat bekerja. Satu-satunya hal yang ia inginkan adalah agar masyarakat menerima perawatan kesehatan dengan baik.



Simak Video "'Defender Full Mask' APD Alternatif Ciptaan Peneliti Indonesia"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)