Kasus Langka! Wanita Meninggal Pasca Janin Bersarang di Perut Selama 9 Tahun

ADVERTISEMENT

Kasus Langka! Wanita Meninggal Pasca Janin Bersarang di Perut Selama 9 Tahun

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Selasa, 14 Mar 2023 06:00 WIB
CT Scan langka, bayi batu
Seorang wanita mengalami gizi buruk, ternyata ada janin yang bersarang di perutnya selama 9 tahun. (Foto: BMC's Women Health Journal)
Jakarta -

Seorang wanita berusia 50 tahun yang meninggal karena kekurangan gizi parah ditemukan memiliki janin belum lahir bersarang di perutnya selama lebih dari sembilan tahun.

Wanita tersebut adalah seorang pengungsi dari Kongo, mengunjungi dokter di New York dengan keluhan kram perut, gangguan pencernaan, dan suara gemericik setelah makan.

Pemindaian kemudian mengungkapkan bahwa dia memiliki janin yang terkalsifikasi, juga dikenal sebagai 'bayi batu', bersarang di dalam ususnya. Hal ini menyebabkan dia mengidap obstruksi usus yang parah dan malnutrisi. Janin itu dikaitkan dengan keguguran yang dialaminya sembilan tahun sebelumnya.

Namun, alih-alih mencari pengobatan, wanita itu malah menyalahkan penyakitnya pada sihir, mengklaim bahwa dia telah dimantrai oleh penyihir lokal sebelum dia datang ke AS.

Dia meninggal karena kondisinya 14 bulan setelah tiba di Amerika Serikat.

Dr Waseem Sous, ahli penyakit dalam di SUNY Upstate Medical University yang melaporkan kasus tersebut, mengatakan pasien 'menolak intervensi karena takut dioperasi dan memilih untuk memantau gejala.'

Sayangnya, dia meninggal karena kekurangan gizi parah dalam konteks obstruksi usus berulang karena lithopedion dan terus takut mencari perawatan medis. Studi kasus tersebut terungkap dalam laporan medis di jurnal BMC Women's Health minggu ini.

Dalam laporan tersebut, pasien telah mengunjungi klinik dokter selama kehamilannya yang kesembilan setelah menyadari bahwa bayinya tidak lagi bergerak. Petugas medis memberi tahu dia bahwa bayinya tidak memiliki detak jantung dan merekomendasikan agar dia mencoba mengeluarkannya secara alami di rumah.

Wanita itu mengikuti instruksi, tetapi ketika dia kembali ke klinik dia didatangi oleh orang-orang di luar yang menuduhnya melakukan 'pekerjaan jahat' dan 'membunuh bayi', yang meyakinkannya untuk tidak mencari bantuan medis.

Dia kemudian menghabiskan sembilan tahun membawa janin mati di dalam dirinya, dan tidak melakukan kontak dengan petugas medis sampai menerima pemeriksaan kesehatan enam bulan sebelum dipindahkan ke Amerika Serikat.

Dokter menawarkan operasi untuk menghilangkan massa tersebut, tetapi dia menolak, dan mengatakan bahwa kondisi tersebut adalah akibat dari kutukan yang diberikan seseorang padanya di Tanzania.

"Saya akan memberi tahu Anda ketika saya siap; Saya tidak takut mati," kata wanita itu.

Petugas medis akhirnya meyakinkan dia untuk minum antibiotik untuk membantu keluhan perutnya dan pil untuk menurunkan tekanan darahnya, tetapi wanita itu terus menolak operasi.

Wanita itu meninggal karena kekurangan gizi parah beberapa waktu kemudian.

Next: Fenomena 'Bayi Batu'

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT