Jumat, 05 Agu 2016 18:32 WIB

Pada Beberapa Orang, Gejala Leukemia Bisa Tak Terdeteksi

Puti Aini Yasmin - detikHealth
Foto: thinkstock Foto: thinkstock
Jakarta - Leukemia Granulositik Kronis atau Chronic myeloid leukemia (CML) merupakan salah satu jenis kanker yang memengaruhi darah dan sumsum tulang. CML memengaruhi produksi sel darah putih atau granulosit yang menyerang sumsum tulang.

Selain itu, CML juga menganggu produksi sel darah normal dan menyebabkan sel tidak berkembang dengan baik dan tidak mampu melawan infeksi. Pada beberapa orang, CML tidak menunjukkan gejala, demikian dilansir leukemia.org.au.

Disebutkan, CML tidak menunjukkan gejala pada beberapa orang karena perkembangannya yang perlahan-lahan dan untuk mendiagnosisnya harus dengan melakukan tes darah. Nah, leukemia tanpa adanya gejala salah satunya dialami anak bernama lengkap Denoal Farici Hidayat atau akrab disapa Mario.

Saat ini, Mario tengah menjalani pengobatan di RS Kanker Dharmais dan untuk sementara, Mario beserta ayahnya, Hidayat, tinggal di rumah singgah untuk pasien kanker anak, Rumah Anyo, di Jl Anggrek Neli, Slipi, Jakarta Barat.

"Mario sendiri tidak memiliki tanda-tanda leukemia. Makannya banyak, aktif, tidak mengalami perdarahan atau mimisan, jarang lelah. Sampai dokter bertanya sama saya 'Apa Mario suka mimisan?'," cerita Hidayat saat ditemui baru-baru ini.

Setelah menjalani berbagai pemeriksaan, Mario didiagnosis leukemia. Hidayat pun bingung mengapa sang anak bisa terkena penyakit itu. Sebab, selama ini tidak ada gejala khas yang ia alami misalnya timbul benjolan atau mimisan. Namun, dengan didiagnosis lebih dini, Hidayat bersyukur karena peluang Mario untuk sembuh lebih besar.

Baca juga: Lebam Sekujur Tubuh, Wanita Ini Ternyata Kena Kanker Darah Langka

Hidayat menambahkan, sebenarnya Mario adalah anak yang percaya diri. tapi, leukemia yang diidapnya sempat membuat Mario sedih. Tapi kini, bertemu dengan pasien kanker anak lainnya di Rumah Anyo, kepercayaan dirinya kembali bangkit karena melihat teman-teman yang lain dan Mario tidak merasa sendirian.

Terjadi perubahan juga pada Mario di mana kini ia lebih gemuk. Selain itu, efek samping kemoterapi yang membuat rambutnya rontok membuat kepala Mario akhirnya digunduli oleh sang ayah.

"Karena salah satu faktor kesembuhan penyakit kanker adalah rasa enjoy dan kesenangan. Saya pun berusaha yakin kepada Tuhan, karena Dia-lah yang memberi penyakit ini. Sekarang Mario juga sudah melakukan tes BMP (Bone Marrow Puncture), hasilnya negatif. Tapi kemoterapi tetap harus dilakukan sampai tuntas. Awal tahun ini, Mario baru menjalani kemo pertamanya," papar Hidayat.

Baca juga: Dikira Infeksi THT, Anak Ibu Ini Ternyata Kena Kanker Darah

Terkait kanker pada anak, dengan tujuan mengurangi kanker mata atau retinoblastoma pada anak-anak, Yayasan Anyo Indonesia (YAI) bersama minimarket Indomaret bekerja sama mengumpulkan dana dalam gerakan 1.000 Ophthalmoscope.

Donasi sendiri berasal dari kembalian yang ikhlas diberikan konsumen Indomaret. Total donasi yang dikumpulkan selama 2,5 bulan mencapai Rp 934.302.172. Dana itu digunakan untuk menyebar ophthalmoscope dan buku 'Waspada & Kenali Kanker Pada Anak Sejak Dini' di seluruh Indonesia. (rdn/vit)
News Feed