Rabu, 13 Des 2017 13:00 WIB

Menkes Tegaskan KLB Difteri Bukan Hoax

Muhamad Reza Sulaiman - detikHealth
Imunisasi difteri digelar serempak beberapa waktu lalu (Foto: Grandyos Zafna/detikHealth) Imunisasi difteri digelar serempak beberapa waktu lalu (Foto: Grandyos Zafna/detikHealth)
Topik Hangat Difteri Mewabah Lagi
Jakarta - Menteri Kesehatan Prof Nila Moeloek, SpM(K) menepis kabar yang menyebut kejadian luar biasa (KLB) difteri yang terjadi di sejumlah provinsi di Indonesia sebagai hoax. Menurutnya, adanya pasien yang dirawat di rumah sakit hingga meninggal menandakan ancaman difteri nyata dan harus segera ditangani.

"Nggak hoax doang, karena kalau secara klinis, ada gejala khas difteri dan hasil laboratorium menyatakan positif difteri, namanya KLB early warning. Kita harus bertindak, nggak perlu menunggu sampai wabah, nggak ada hoax di sini," ungkap Menkes Nila, ditemui di Kementerian Kesehatan, Jl HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan.

Baca juga: Foto: Cus! Para Remaja di DKI Juga Disuntik Imunisasi Difteri

Kabar soal KLB difteri yang disebut hoax muncul di beberapa media sosial. Kabar ini diyakini berasal dari kelompok-kelompok anti vaksin yang menyebut KLB difteri di Indonesia hoax dan merupakan akal-akalan semata.

Terkait hal ini, Menkes Nila juga meminta agar orang tua yang anaknya belum divaksin, untuk segera mengikuti program outbreak response immunization (ORI) yang berlangsung di sejumlah daerah. Vaksin difteri disebutnya merupakan jenis vaksin yang pemberiannya dilakukan secara berulang dan berkala.

"Tolong kepada orang tua, hak anak harus dipenuhi. Kesehatan itu hak anak. Kalau di luar negeri setahu saya kalau anaknya kena, sampai cacat, anaknya bisa menuntut orang tua lho," ujarnya lagi.

Baca juga: Pemerintah Siapkan 3,5 Juta Vial Vaksin Difteri

(mrs/up)
Topik Hangat Difteri Mewabah Lagi