Senin, 18 Feb 2019 20:25 WIB

Buat yang Sering Begadang, Waspadai Lemot di Pagi Hari

Roshma Widiyani - detikHealth
Kurang tidur, awas bikin lemot. Foto: ilustrasi/thinkstock Kurang tidur, awas bikin lemot. Foto: ilustrasi/thinkstock
Jakarta - Sengaja atau tidak, begadang atau terjaga hingga dini hari menjadi bagian dari kehidupan generasi sekarang. Dikutip dari Live Science, para night owl (sebutan bagi mereka yang betah melek) berisiko lemot ketika harus beraktivitas di pagi hari. Mereka mengalami jet lag ketika harus beradaptasi dengan padatnya aktivitas antara pukul 09.00-17.00.

"Studi kami menunjukkan risiko terganggunya kerja saraf pada mereka yang suka begadang. Mereka mengalami kerugian secara kognitif (lemot) jika dipaksa beradaptasi dengan jadwal biasa. Jadwal biologis dan sosial night owl juga tidak cocok dengan yang menjalani jadwal normal, sehingga mengalami jet lag," kata pimpinan riset Elise Facer-Childs dari Monash Institute for Cognitive and Clinical Neurosciences di Australia.


Riset dilakukan dengan scan otak terhadap 38 responden, yang mengisi kuesioner pola tidur terlebih dulu. Responden juga menggunakan pelacak dan menjalani tes keseimbangan hormon, untuk memastikan masuk golongan night owl atau morning lark yang aktif di pagi hari. Selain scan otak, responden juga menjalani tes untuk mengetahui konsentrasinya pada pukul 8 pagi-malam.

Scan dilakukan saat otak beristirahat dan tidak memikirkan hal tertentu, sehingga pikiran bisa bebas berkelana. Konektivitas dalam kondisi istirahat, yang kadang disebut default mode, berperan penting dalam fungsi penting otak. Kondisi ini juga berperan dalam pemeliharaan, menjaga fungsi fokus, dan memori pada otak.

Hasil scan menyatakan, para night owl memiliki konektivitas otak yang lebih rendah. Hal ini menyebabkan otak mereka lebih tidak sinkron bila dibandingkan para morning lark. Night owl juga memiliki fokus dan perhatian yang lebih buruk, reaksi lebih lambat, dan rasa ngantuk yang makin parah. Ketidaksesuaian jam biologis, menyebabkan risiko yang ditanggung night owl bila menghadapi jadwal pagi makin besar.

Para ahli memang belum mengetahui, apakah kinerja otak makin buruk bila night owl terus berlanjut. Namun para ahli berharap, studi ini bisa menjadi bahan pertimbangan di dunia profesional terkait mereka yang cenderung night owl. Penyesuaian jadwal dengan jam biologis diharapkan bisa membantu mencapai kinerja terbaik.

(up/up)