Selasa, 26 Mar 2019 21:46 WIB

6 Bahaya Gorengan, Kamu Mau Berhenti Mengonsumsinya?

Niken Widya Yunita - detikHealth
6 Bahaya Gorengan, Kamu Mau Berhenti Mengonsumsinya?/Foto: Instagram 6 Bahaya Gorengan, Kamu Mau Berhenti Mengonsumsinya?/Foto: Instagram
Jakarta - Gorengan atau makanan yang digoreng merupakan makanan yang disukai hampir seluruh masyarakat. Tapi tahukah bahaya gorengan untuk kesehatan?

Menggoreng memang merupakan metode memasak yang umum digunakan di seluruh dunia. Restoran dan penjaja di pinggir jalan kerap memakai metode ini sebagai cara cepat dan murah dalam memasak.

Gorengan terdiri dari tahu, tempe, bakwan, ubi, dan sebagainya. Makanan ini paling enak dimakan hangat-hangat. Namun makanan ini cenderung tinggi kalori. Jadi makan banyak gorengan dapat memiliki efek negatif untuk kesehatan.

Berikut bahaya gorengan untuk kesehatan.



1. Kalori Tinggi

Dibandingkan dengan metode memasak lainnya, menggoreng menambah banyak kalori. Makanan yang digoreng biasanya dilapisi adonan atau tepung sebelum digoreng. Selain itu, ketika digoreng dalam minyak, makanan kehilangan air dan menyerap lemak, yang selanjutnya meningkatkan kandungan kalori.

Secara umum, makanan yang digoreng memiliki lemak dan kalori yang jauh lebih tinggi daripada makanan yang tidak digoreng.

Misalnya, satu kentang panggang kecil (100 gram) mengandung 93 kalori dan 0 gram lemak. Sedangkan jumlah yang sama (100 gram) kentang goreng mengandung 319 kalori dan 17 gram lemak.

Sebagai contoh lain, 100 gram filet ikan panggang mengandung 105 kalori dan 1 gram lemak. Sementara ikan goreng 100 gram mengandung 232 kalori dan 12 gram lemak.



2. Tinggi Lemak Trans

Makanan yang digoreng biasanya tinggi lemak trans. Lemak trans terbentuk ketika lemak tak jenuh menjalani proses yang disebut hidrogenasi. Produsen makanan sering menghidrogenasi lemak menggunakan tekanan tinggi dan gas hidrogen untuk meningkatkan umur simpan dan stabilitasnya. Tetapi hidrogenasi juga terjadi ketika minyak dipanaskan hingga suhu yang sangat tinggi selama memasak.

Proses ini mengubah struktur kimiawi lemak, membuat sulit dipecah bagi tubuh kamu untuk dipecah. Pada akhirnya dapat menyebabkan efek kesehatan yang negatif.

Faktanya, lemak trans dikaitkan dengan peningkatan risiko banyak penyakit, termasuk penyakit jantung, kanker, diabetes, dan obesitas. Karena makanan yang digoreng dimasak dalam minyak pada suhu yang sangat tinggi, mereka cenderung mengandung lemak trans.

Terlebih lagi, makanan yang digoreng sering dimasak dalam minyak nabati atau minyak biji, yang mungkin mengandung lemak trans sebelum dipanaskan.

3. Penyakit Jantung

Mengonsumsi makanan yang digoreng dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, kolesterol, dan obesitas. Semuanya itu merupakan faktor risiko penyakit jantung.

Semakin sering orang makan makanan yang digoreng, semakin besar risiko mereka terkena penyakit jantung. Wanita yang makan satu atau lebih porsi ikan goreng per minggu memiliki risiko gagal jantung 48% lebih tinggi, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi 1-3 porsi per bulan.

Di sisi lain, peningkatan asupan ikan panggang atau panggang dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah. Sementara itu, mereka yang mengonsumsi makanan tinggi buah-buahan dan sayuran berisiko lebih rendah terkena jatung secara signifikan.

4. Diabetes

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa makan makanan yang digoreng membuat kami berisiko lebih tinggi terkena diabetes. Orang yang makan makanan cepat saji lebih dari dua kali per minggu dua kali lebih mungkin terkena diabetes, dibandingkan dengan mereka yang memakannya kurang dari sekali seminggu.

Mereka yang mengonsumsi 4-6 porsi makanan goreng per minggu adalah 39% lebih mungkin terkena diabetes dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu porsi per minggu. Demikian pula, mereka yang makan gorengan tujuh kali atau lebih per minggu menyebabkan 55% lebih mungkin untuk terkena diabetes dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi kurang dari satu porsi per minggu.

5. Kegemukan

Makanan yang digoreng mengandung lebih banyak kalori daripada yang tidak digoreng, sehingga makan banyak dari mereka dapat secara signifikan meningkatkan asupan kalori.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa lemak trans dalam makanan yang digoreng dapat menambah berat badan. Hal ini karena makan yang digoreng dapat mempengaruhi hormon yang mengatur nafsu makan dan penyimpanan lemak.

6. Mengandung Zat Beracun

Acrylamide adalah zat beracun yang dapat terbentuk dalam makanan selama memasak dengan suhu tinggi, seperti menggoreng, memanggang, atau memanggang. Zat ini dibentuk oleh reaksi kimia antara gula dan asam amino yang disebut asparagine.

Makanan bertepung seperti produk kentang goreng dan makanan yang dipanggang biasanya memiliki konsentrasi akrilamida atau senyawa organik sederhana dan berpotensi berbahaya bagi kesehatan.

Jika kamu harus makan makanan yang digoreng, pertimbangkan untuk memasaknya di rumah dengan menggunakan minyak yang lebih sehat. Jenis minyak yang digunakan untuk menggoreng sangat mempengaruhi risiko kesehatan. Minyak kelapa, minyak zaitun, dan minyak alpukat termasuk yang paling sehat.

Jadi masih mau makan gorengan? (nwy/up)