Rabu, 17 Jul 2019 18:05 WIB

Anak Gemuk dan Lucu Tak Selalu Sehat, Ini Batasannya Masuk Kategori Obese

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Kurva tumbuh kembang sangat penting untuk ketahui apakah sang anak obesitas atau tidak. Foto: thinkstock Kurva tumbuh kembang sangat penting untuk ketahui apakah sang anak obesitas atau tidak. Foto: thinkstock
Jakarta - Siapa yang tidak gemas saat melihat anak-anak yang gemuk dan lucu? Dengan mudah kita akan mengorelasikan gemuknya mereka dengan sehatnya mereka, padahal bisa jadi mereka sudah memasuki kategori obesitas untuk anak.

Hal tersebut dipaparkan oleh ahli gizi klinis, dr Diana F Suganda, MKes, SpGK baru-baru ini. Ia mencontohkan kasus Aria Permana, bocah 13 tahun asal Karawang yang sempat heboh karena bobotnya nyaris mencapai dua kuintal.

dr Diana sempat menangani Aria pada awal-awal penanganan. Saat kelas 2 SD, Aria mencapai bobot hingga 90 kg, namun orang tuanya membiarkan dirinya karena bagi mereka kegemukan itu tidak masalah.

"Kelas 2 SD aja dia udah nggak sekolah karena udah 90 kilo dan udah malu ke sekolah. Dan menurut ibunya itu nggak papa. Padahal kalau memang orang tua yang bener justru bisa mengontrol anaknya. Dari awal sudah terjadi neglection (pengabaian) dari orang tuanya," kata dr Diana, sapaannya.


Bagaimana mengetahui anak-anak telah mencapai kategori obesitas walau tak terlihat super gemuk? dr Diana menyebut bisa mengecek ke posyandu, rumah sakit atau puskesmas yang lebih memahami. Atau mengacu pada kurva tumbuh kembang yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Kurva tumbuh kembang anak laki-laki dalam standar WHO.Kurva tumbuh kembang anak laki-laki dalam standar WHO. Foto: World Health Organisation


Pada usia 12 bulan, anak-anak normalnya memiliki berat tiga kali lebih banyak dari berat badan saat lahir. Misalnya jika lahir dengan berat badan 3 kilogram, maka normalnya pada usia 12 bulan ia memiliki berat 9 kilogram, di atas itu maka ia akan masuk dalam kurva merah alias berat badan berlebih.

"Dan jangan mindset anak gemuk itu sehat. Dan nggak selalu anak yang terlihat kurus itu nggak sehat. Jadi memang bukan hanya chubby-chubby lucunya aja, tapi Anda harus melihat bener-bener di kurva pertumbuhan itu anak ada di mana? Tinggi berapa, berat badan berapa," imbuhnya.

dr Diana mengimbau para orang tua untuk tidak mengabaikan status gizi sang anak, apalagi jika masih dalam masa pertumbuhan. Mau gemuk ataupun kurus, jika sang anak masih berada dalam kurva hijau maka ia masih tergolong sehat.

Namun soal obesitas ini dr Diana menegaskan bahwa bayi yang terlahir normal dan bayi prematur memiliki kurva yang berbeda. Karena tidak dapat 'dideteksi' dengan kasat mata, sebaiknya konsultasikan dengan dokter anak maupun dokter gizi.




Anak Gemuk dan Lucu Tak Selalu Sehat, Ini Batasannya Masuk Kategori Obese


Simak Video "Curhat Aria Permana Obesitas Hingga 192 Kg"
[Gambas:Video 20detik]
(frp/up)