Jumat, 27 Sep 2019 19:10 WIB

Meski Santet Tak Ada Dalam Ilmu Medis, Dokter Tetap Percaya Nggak?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Penemuan benda tajam di perut seorang pria di Situbondo. (Foto: Ghazali Dasuqi) Penemuan benda tajam di perut seorang pria di Situbondo. (Foto: Ghazali Dasuqi)
Jakarta - Dalam ilmu kedokteran telah disebut bahwa tak ada istilah penyakit yang disebabkan oleh ilmu hitam atau santet. Berdasarkan medis, selalu ada penyebab di balik penyakit yang diidap oleh seseorang.

Tak dapat dipungkiri terdapat kondisi medis yang kadang tidak bisa dijelaskan dan terkesan aneh yang sering dikaitkan dengan santet. Walau santet tak ada dalam ilmu medis, apa dokter tetap percaya?

"Nah sekarang begini, di dunia ini ada istilah nyata dan tidak nyata. Kita kan musti percaya juga hal yang gaib. Ada setan, ada jin, tapi bukan berarti kita otomatis mempercayakan sesuatu yang artinya menghubung-hubungkan," kata praktisi kedokteran dan guru besar dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Dr dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, FINASIM, FACP, FACG.

Ada beberapa kasus yang memang tidak bisa didiagnosis secara singkat atau dalam kata lain membutuhkan pemeriksaan yang lebih komprehensif, namun tidak bisa dibilang kalau itu disebabkan karena santet. Dalam ilmu keagamaan, dr Ari menyebut memang kita diwajibkan untuk percaya pada hal-hal gaib meski tak punya 'kemampuan' untuk melihatnya.


Percaya pada hal yang gaib bukan berarti semata-mata menyimpulkan dan mengaitkan penyakit yang diidap seseorang dengan ilmu hitam atau santet.

"Apalagi tadi, barang ini sudah gaib lalu kita mau menghubungkan sama sesuatu yang sudah terjadi. Ini agak susah menjelaskannya. Jangan sampai nanti timbul fitnah karena ketika ada yang dituduh dan diyakini dia yang ngerjain makanya pasien jadi sakit," ucap dr Ari.

Diwawancara terpisah, psikiater dari Omni Hospital Alam Sutera dr Andri, SpKJ, FACLP mengatakan meski banyak yang menafsirkan dirinya terkena santet padahal mengidap gangguan jiwa, ia tak menampik adanya budaya yang tak dapat dijelaskan secara pikiran rasional.

"Kita tidak memungkiri, memang ada budaya yang tidak bisa jelaskan. Dan saya tidak punya kompetensi di bidang itu ya. kok bisa ada paku, itu di luar kompetensi saya," tutup dr Andri.



Simak Video "Cara Murah dan Mudah Hindari Penyakit Jantung"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/fds)