Sabtu, 05 Okt 2019 17:07 WIB

Viral Curhat 'Dokter Busuk', Benarkah Tenaga Kesehatan Indonesia Buruk?

Michelle Natasya - detikHealth
Pengalaman buruk berobat di Indonesia jadi perbincangan. (Foto ilustrasi: Shutterstock) Pengalaman buruk berobat di Indonesia jadi perbincangan. (Foto ilustrasi: Shutterstock)
Jakarta - Ramai di media sosial curhatan kekecewaan seorang influencer bernama Andra Alodita atau akrab dipanggil Alo terhadap pengobatan dan tenaga kesehatan di Indonesia. Dalam curhatan tersebut Alo akhirnya memutuskan untuk berobat ke Penang, Malaysia.

Sudah tak asing memang mendengar cukup banyak orang Indonesia yang memilih untuk berobat di luar negeri seperti Malaysia ataupun Singapura. Berdasarkan data Malaysia Healthcare Travel Council (MHTC) pada tahun 2018, ada sekitar 670 ribu orang Indonesia yang berobat ke Malaysia. Bahkan, pasien dari Indonesia disebut mendominasi pasien asing yang berobat di Malaysia, yakni mencapai 60 persen.

Terkait hal ini praktisi kesehatan dan guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), dr Ari Fahrial Syam, tidak setuju jika dikatakan pengobatan dan tenaga kesehatan Indonesia buruk.


Menurut dr Ari kualitas medis Indonesia tidak kalah dengan luar negeri. Bahkan, dalam beberapa kasus Indonesia berhasil menyaingi negara-negara luar. Ia juga menambahkan banyak pasien luar negeri yang berobat ke Indonesia.

"Ketua pimpinan anestesi Asia Pasifik itu orang Indonesia, loh. Kita tuh sebenarnya sudah sama atau bahkan beberapa keadaan ini kita melebihi. Cuma ya kurang promosi," jelas dr Ari.

dr Ari menegaskan bahwa alasan orang memilih berobat ke luar negeri bisa berbeda-beda. Tapi, bukan berarti kualitas medis di Indonesia buruk.

"Bisa juga dia berobat di sana karena merasa lebih nyaman, tenang, tidak terganggu. Jadi ini kita harus liat dulu," kata dr Ari.

Menurut dr Ari yang jadi kendala adalah soal kepuasan terkait waktu temu. Memang banyak dokter 'jagoan' yang sibuk sehingga waktu temu jadi terbatas.

Selain itu, kendala lain juga Indonesia merupakan negara yang luas dengan penduduk yang banyak dan terpisah-pisah. Kualitas grading dokter juga bervariasi jadi bisa saja seseorang kebetulan bertemu dengan dokter yang kurang berkualitas.



Simak Video "Jalani Hidup Sehat dengan Iman ala Dokter Zaidul Akbar"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)