Kamis, 16 Jan 2020 10:30 WIB

Viral Rebus Mi Instan Bareng Bungkusnya, Apa Kabar Lontong Bungkus Plastik?

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
Sesekali kalau jajan lontong sayur di pinggin jalan, coba perhatikan. Lontongnya dibungkus daun atau plastik? (Foto: Agung Pambudhy) Sesekali kalau jajan lontong sayur di pinggin jalan, coba perhatikan. Lontongnya dibungkus daun atau plastik? (Foto: Agung Pambudhy)
Jakarta - Video viral yang menampilkan tukang bakso merebus mi instan sekaligus bareng bungkusnya menuai cibiran. Para ahli juga menegaskan, racun dari plastik dan pewarna bisa membahayakan kesehatan.

Namun tanpa disadari, ada banyak kebiasaan sehari-hari yang sama bahayanya dengan merebus mi instan sekaligus bareng bungkusnya. Hayo ngaku, siapa yang menggunakan plastik sebagai pembungkus saat bikin lontong?

Ahli kimia dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Andreas, mengatakan penggunaan plastik sebagai pembungkus lontong sama-sama berisiko melepas racun berbahaya.

"Prinsipnya ya sama kaya (kasus) mi. Bedanya mi instan itu ditambah pakai pewarna, kalau lontong cuma toksik dari plastiknya saja," kata Andreas kepada detikcom, Rabu (15/1/2020).

Foto: infografis detikHealth




Andreas menjelaskan, setiap produk makanan yang dimasak menggunakan plastik pasti berisiko larutnya ester ftalat atau zat fleksibilitas plastik.

"Berbahaya sepanjang plastik itu masih menggunakan ester ftalat, ester yang memiliki kecendrungan memicu kanker," ucap Andreas.

Namun tidak semua ester ftalat pada plastik memiliki tingkat toksisitas yang tinggi.

"Tapi kalau di luar itu banyak juga senyawa ester ftalat yang toksisitasnya rendah. Jadi tidak semua ester ftalat itu menyebabkan kanker, karena akan berbeda juga pada tingkat toksisitasnya," jelasnya.

Sayangnya, kandungan bahan kimia berbahaya pada plastik ini tidak bisa dilihat dengan mata telanjang.

"Kalau secara awam sih kayanya belum bisa ya. Jadi paling itulah fungsi dari perlindungan dari regulasi yang mengatur suatu produk dalam peredarannya," ucap Andreas.

Khawatir masyarakat mengalami masalah kesehatan karena kurangnya edukasi. Andreas mengimbau agar penggunaan plastik sebagai pembungkus lontong sebaiknya dihindari.

"Lebih baik balik lagi ke alam ya, dalam hal ini penggunaan daun pisang atau kelapa relatif lebih aman," tuturnya.



Simak Video "Ini Loh Bahayanya Masak Mie Instan Bersama Bungkusnya!"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)