Rabu, 11 Mar 2020 18:53 WIB

Demam Berdarah atau DBD: Gejala, Obat, dan Pencegahan

Rosmha Widiyani - detikHealth
ilustrasi demam berdarah Foto: thinkstock/Demam Berdarah atau DBD: Gejala, Obat, dan Pencegahan
Jakarta -

Selain virus corona, Indonesia kini menghadapi ancaman penyakit musiman demam berdarah atau DBD. Penyakit disebabkan gigitan nyamuk Aedes aegypti yang merupakan vektor virus dengue. Ada empat jenis virus dengue yang bisa mengakibatkan DBD yaitu DEN-1, DEN-2, DEN-3, dan DEN-4.

Dikutip dari Web MD, diperkirakan ada 400 juta infeksi virus dengue tiap tahunnya. Sekitar 96 juta infeksi menjadi demam berdarah atau DBD, yang umumnya ditemukan di wilayah tropis. Wilayah dengan risiko DBD terbesar adalah anak benua India, Asia Tenggara, China Selatan, Taiwan, Kepulauan Pasifik, Meksiko, Afrika, Amerika Tengah dan Selatan.

Berikut gejala, obat, dan pencegahan penyakit Demam Berdarah atau DBD.

A. Gejala demam berdarah atau DBD

Untuk gejala demam berdarah atau DBD biasanya terjadi 4-6 hari setelah infeksi. Ada 9 kondisi yang menandai gejala demam berdarah atau DBD:

1. Demam tinggi tiba-tiba

2. Pusing yang tidak bisa ditahan

3. Rasa sakit di belakang mata

4. Sakit atau ngilu pada sendi dan otot

5. Lelah

6. Mual

7. Muntah

8. Kulit kemerahan yang terjadi 2-5 hari setelah demam

9. Kadang disertai perdarahan di hidung, gusi, atau bagian tubuh lain yang mudah luka

Dengan gejala tersebut, demam berdarah atau DBD kerap dikira flu atau infeksi virus lainnya. Orang dengan daya imun lemah atau pernah terinfeksi virus dengue berisiko lebih besar mengalami DBD atau demam berdarah.

B. Obat demam berdarah atau DBD

Tidak ada terapi atau obat spesifik untuk mengatasi demam berdarah atau DBD. Biasanya dokter menyarankan pasien untuk istirahat, minum cukup air putih, dan menjalani perawatan lain jika diperlukan.

Jenis obat yang biasa diresepkan adalah acetaminophen untuk meredakan rasa sakit. Untuk aspirin biasanya dihindari karena memperburuk kondisi perdarahan pasien demam berdarah atau DBD.

C. Pencegahan demam berdarah atau DBD

Upaya pencegahan terbaik demam berdarah atau DBD adalah menghindari gigitan nyamuk Aedes aegypti. Terutama jika tinggal atau hendak bepergian ke lokasi dengan iklim tropis. Berikut tindakan preventif yang bisa diterapkan:

1. Menjaga kebersihan lingkungan dan menutup tempat yang bisa menjadi kubangan air

2. Menggunakan antinyamuk meski berada di dalam rumah

3. Memilih baju yang menutup seluruh tubuh

4. Menggunakan skrining pada pintu dan jendela untuk mencegah nyamuk masuk ke dalam rumah

5. Jika mengalami penurunan kondisi tubuh sebaiknya segera ke dokter, terutama jika ada kasus demam berdarah atau DBD di sekitar pasien

D. Diagnosa demam berdarah atau DBD

Dokter biasanya melakukan diagnosa dengan tes darah untuk mengetahui adanya virus atau antibodi. Jika konsultasi, pastikan dokter tahu riwayat perjalanan dan kondisi lingkungan sekitar. Hal ini memudahkan dokter melakukan tes dan menegakkan diagnosa demam berdarah atau DBD.



Simak Video "Tanaman Alami Ini Bisa Mencegah Gigitan Nyamuk Lho!"
[Gambas:Video 20detik]
(row/erd)