Kamis, 12 Mar 2020 17:43 WIB

Disinggung Menkes Terawan, Ini Arti 'Self Limiting Disease'

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Menkes Terawan terus memantau kondisi 2 WNI yang positif virus corona. Kondisi kedua orang itu pun dilaporkan cukup baik. Menkes Terawan Agus Putranto (Foto: Grandyos Zafna)
Topik Hangat Glosarium COVID-19
Jakarta -

Pemerintah mengumumkan tiga pasien virus corona COVID-19 sembuh dan bisa dipulangkan. Mengingat penyakit ini belum ada vaksin atau obatnya, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menyebut hal ini dikarenakan sifat bawaan virus itu sendiri.

"Dan saya merasa sangat berbahagia. Bahwa teorinya benar bahwa memang ini adalah self limiting disease yang akan sembuh sendiri. Penyakit yang akan sembuh sendiri," kata Terawan saat jumpa pers di RSUP Persahabatan, Jakarta Timur, Kamis (12/3/2020).

Dalam dunia kedokteran, mengutip salah satu jurnal di Pediatric Critical Care Medicine, istilah self-limiting disease mengisyaratkan suatu kondisi akan berjalan dengan sendirinya meski tanpa perawatan medis atau gejala bisa sembuh sendiri. Walau ada fakta kondisi bisa sembuh sendiri, tidak berarti bahwa perawatan medis tak berpengaruh pada kesembuhan pasien yang lebih cepat.

Misalnya pada kasus virus corona yang belum ada obatnya, meski sifat virus disebut bisa mati dengan sendirinya, pasien tetap diberikan obat untuk mengurangi gejalanya meski bukan untuk membunuh virus.

Sebelumnya, di China, saat kasusnya mulai merangkak naik, ada sekitar 50 pasien yang dinyatakan sembuh oleh otoritas kesehatan. Mengingat virus corona belum ada obatnya, para ahli menyebut sifat virus yang self limiting disease bisa juga dikaitkan dengan sistem imun seseorang.

"Virusnya memang self limiting disease mati setelah lima sampai tujuh hari," kata dr Frans Abednego Barus, SpP, spesialis paru dari OMNI Hospital Pulomas, beberapa waktu lalu.



Simak Video "Sebut WNI ABK World Dream 'Duta Imunitas Corona', Menkes Dicibir"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/up)
Topik Hangat Glosarium COVID-19