Selasa, 07 Apr 2020 14:37 WIB

5 Fakta Penularan Virus Corona pada Binatang, Seperti Harimau di AS

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Nadia, seekor harimau Malaysia 4 tahun penghuni kebun binatang New York, disebut positif terkena virus Corona dari karyawan. Harimau Nadia positif virus corona. (Foto: WCS via Reuters)
Jakarta -

Nadia adalah harimau Melayu berusia empat tahun di Kebun Binatang Bronx, Amerika Serikat. Pekan lalu, ia mulai menunjukkan salah satu gejala virus corona yakni batuk kering. Bukan hanya Nadia, saudara perempuannya Azul, dua harimau Amur, dan tiga singa Afrika semuanya mengalami hal yang sama.

Melihat hal tersebut, kebun binatang mendapat izin dari departemen kesehatan bagian negara setempat dan otoritas kesehatan hewan untuk mengambil sampel dari Nadia untuk dites virus corona. Sampel dianalisis di University of Illinois dan Cornell University menunjukkan Nadia positif virus corona.

Adanya kasus tersebut menjadikan Nadia sebagai binatang pertama yang terinfeksi virus corona di Amerika Serikat.

Berikut fakta penularan virus corona pada binatang dikutip dari berbagai sumber.

1. Nadia bukan hewan pertama yang terinfeksi virus corona

Para peneliti di China telah mempublikasikan hasil awal studi mereka, belum ditiinjau ulang, yang menemukan bahwa beberapa kucing domestik rentan terhadap virus corona. Studi tersebut juga menemukan bahwa anjing memiliki ketahanan rendah pada virus corona. Ada laporan dua anjing di Hong Kong yang terinfeksi positif mengidap virus corona COVID-19.

2. Infeksi COVID-19 pada binatang sama dengan manusia

Para peneliti di Illinois menemukan bahwa lebih dari 99,6 persen patogen virus di tubuh Nadia identik dengan virus corona pada manusia. Tes yang dilakukan pada binatang juga melibatkan swab hidung, tengorokan dan trakea untuk pengambilan sampel saluran udara hewan.

3. Peluang terinfeksi virus corona dari hewan

Sejauh ini tidak ada bukti virus corona ditularkan dari hewan ke manusia, kecuali hewan asal virus itu sendiri.

Laman resmi CDC menyebut pihaknya sadar akan adanya sejumlah binatang peliharaan termasuk kucing dan anjing yang terinfeksi virus karena kontak dekat dengan pemiliknya di negara lain. Meski demikian belum ada bukti bahwa hewan peliharaan dapat menyebarkan virus ke manusia.

4. Perlukah hewan peliharaan dites virus corona?

Departemen pertanian dan kehewanan Amerika Serikat dan CDC tidak merekomendasikan tes corona untuk hewan. Jika merasa hewan peliharaan terkena virus, segera hubungi klinik hewan setempat.

5. Disarankan batasi kontak dengan hewan peliharaan saat sakit

Pusat pencegahan dan pengendalian penyakit AS, CDC, menyarakankan membatasi kontak dengan hewan peliharaan jika Anda dicurigai terinfeksi COVID-19, baik itu berstatus ODP atau PDP. Minta seseorang merawat hewan peliharaan Anda jika sedang sakit.

Meski tidak sakit, selalu terapkan kebersihan hewan peliharaan yang normal. Cuci tangan setelah memegang hewan, makanan, limbah, atau persediaan mereka, yang akan melindungi Anda dari beragam kuman yang dibawa hewan.



Simak Video "Respons Tubuh Terhadap Infeksi Virus Corona COVID-19"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/fds)