Senin, 27 Apr 2020 11:14 WIB

Ilmuwan Skotlandia Sebut Pasien Corona Usianya Terpangkas hingga 13 Tahun

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Wabah virus corona telah ditetapkan oleh WHO sebagai darurat global. Para ilmuwan di berbagai negara di dunia berlomba-lomba mengembangkan vaksin dari virus itu Foto: AP Photo
Jakarta -

Penelitian baru mengklaim virus Corona bisa mengurangi usia hidup seseorang hingga 13 tahun. Sebuah tim peneliti dari The University of Glasgow mengungkap kaitan antara dampak jangka panjang dengan berapa lama mereka yang terkena virus Corona COVID-19 dapat bertahan hidup.

Para peneliti tersebut menggunakan informasi dari Italia tentang usia di mana pasien virus Corona COVID-19 meninggal, serta jumlah, dan jenis kondisi kronis yang dimiliki.

Melansir Daily Star, tim peneliti kemudian menggunakan tabel kehidupan organisasi kesehatan dunia (WHO) serta data dari Secure Anonimised Information Linkage (SAIL). Sebuah database besar perawatan kesehatan di Inggris, untuk memperkirakan berapa lama orang dengan karakteristik ini mungkin diharapkan untuk hidup.

Tim peneliti University of Glasgow menemukan bahwa Years of Life Lost (YLL) pasien Corona adalah 13 dan 11 tahun untuk pria dan wanita.

"Informasi seperti ini penting untuk memastikan pemerintah dan masyarakat tidak salah menilai efek COVID-19 pada individu," kata pemimpin tim peneliti Dr David McAllister di Institut Kesehatan dan Kesejahteraan, Universitas Glasgow dan Konsultan Kehormatan dalam Kedokteran Kesehatan Masyarakat di Kesehatan Masyarakat Skotlandia.

Laporan mereka, yang diterbitkan di Wellcome Open Research menyatakan di antara pasien yang meninggal karena COVID-19, ada beban yang cukup besar dalam hilangnya nyawa atau years of life lost, sama seperti lain yaitu penyakit koroner, penyakit jantung, atau pneumonia.

"Badan kesehatan publik dan pemerintah harus melaporkan YLL, idealnya menyesuaikan dengan keberadaan kondisi jangka panjang yang mendasarinya, untuk memungkinkan publik dan pembuat kebijakan untuk lebih memahami beban penyakit ini," tambah Dr David.



Simak Video "WHO Sebut 3 Tempat yang Mudah Tularkan Virus Corona "
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)