Kamis, 23 Jul 2020 11:30 WIB

Pakar: Virus Corona Rumit, Vaksin Bukan Satu-satunya Strategi Lawan Pandemi

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Covid-19: Bagaimana mutasi memberi petunjuk tentang penyebaran dan asal-usul virus corona Vaksin virus Corona dinilai pakar bukan satu-satunya strategi lawan pandemi. (Foto ilustrasi: BBC Magazine)
Jakarta -

Vaksin Corona kini terus melaporkan perkembangan yang baik. Beberapa di antaranya sudah memasuki uji klinis tahap ketiga atau tahap akhir.

Namun, pakar berpesan mengakhiri pandemi Corona dengan terlalu banyak berharap pada vaksin bukanlah strategi yang baik. Pandemi Corona bisa berakhir dengan beberapa pendekatan yang lebih komprehensif.

"Mengaitkan semua harapan kami pada vaksin yang bekerja segera bukanlah strategi yang tepat," kata Dr William Haseltine, mantan profesor di sekolah kedokteran dan kesehatan masyarakat Universitas Harvard, dikutip dari CNN Kamis (23/7/2020).

Haseltine menilai butuh peran masyarakat secara luas. Hal ini merupakan jalan yang lebih baik menahan laju penyebaran virus Corona COVID-19, tentunya dibarengi dengan bantuan vaksin, keduanya akan efektif menekan penyebaran virus Corona.

Haseltine merekomendasikan penutupan bar atau tempat-tempat lain di mana banyak usia produktif berkumpul mengadakan pertemuan besar. "Hidup tidak akan menjadi lebih baik sampai orang membuat perubahan besar pada perilaku mereka dan layanan kesehatan masyarakat maju dengan lebih banyak sumber daya," kata Haseltine.

Haseltine memperingatkan untuk tidak meremehkan virus Corona. Haseltine yang dikenal berpengalaman memerangi kanker dan HIV AIDS mengatakan tidak mudah mengembangkan vaksin.

"Ini adalah virus yang rumit," jelasnya.

"Ini tidak sesederhana campak. Ini akan menjadi jauh lebih rumit," tegas Haseltine.

Sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut vaksin Corona setidaknya kini memiliki perkembangan yang sangat baik. WHO pun memastikan distribusi vaksin Corona bisa dilakukan secara adil.

"Kami membuat kemajuan yang baik," kata Direktur Eksekutif Program Darurat WHO, Mike Ryan, mencatat bahwa beberapa vaksin saat ini dalam uji coba fase 3 dan sejauh ini tidak ada yang gagal dalam hal keamanan atau kemampuan untuk menghasilkan respons kekebalan.

"Secara realistis itu akan menjadi bagian pertama tahun depan sebelum kita mulai melihat orang-orang mendapatkan vaksinasi," katanya dalam acara publik di media sosial.

WHO bekerja untuk memperluas akses seluruh negara mendapatkan vaksin menjadi mudah. Ryan juga menyebut WHO membantu meningkatkan kapasitas produksi.



Simak Video "Relawan Sakit, Uji Final Calon Vaksin di Inggris Ditunda"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)