Sabtu, 01 Agu 2020 16:45 WIB

Angka Kehamilan di Desa Selama Pandemi Meningkat

Jauh Hari Wawan S - detikHealth
Angka kehamilan di desa meningkat selama pandemi BKKBN sebut angka kehamilan meningkat di desa selama pandmei Corona. (Foto: Jauh Hari Wawan S)
Sleman -

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) mencatat selama pandemi virus Corona (COVID-19) ada penurunan penggunaan alat kontrasepsi. Peningkatan itu diketahui dalam kurun waktu tiga bulan terakhir.

Hal itu memicu penambahan angka kehamilan masyarakat Indonesia. Pasalnya, selama pandemi, masyarakat lebih sering berada di rumah untuk bekerja dari rumah.

"Ya bisa (karena WFH membuat angka kehamilan meningkat), karena stay at home itu komudian kontak suami istri menjadi lebih sering," kata Kepala BKKBN Hasto Wardoyo usai menerima gelar kehormatan di Audotorium UNY, Sabtu (1/8/2020).

Dia mencatat dalam tiga bulan terakhir ada penurunan penggunaan alat kontrasepsi sebesar 10 persen. Hal ini disebut berpotensi menyebabkan sekitar 400 ribu hingga 500 ribu kehamilan.

"Tiga bulan terakhir 10 persen dari 36 juta atau sekitar 3,6 juta putus menggunakan alat kontrasepsi. Kalau yang hamil itu 15 persen dari 3,6 juta itu kemudian ada 400-500 ribu tambahan kehamilan," urainya.

Menurut Hasto, kasus kehamilan di Indonesia itu unik. Peningkatan angka kehamilan itu hanya ditemukan di lapisan masyarakat tertentu

"Kehamilan selama pandemi cenderung yang (masyarakat) miskin, pendidikan rendah dan tinggal di desa. Nah itu menunjukkan bahwa kehamilan banyak dialami oleh orang yang tidak paham secara keilmuan," ungkapnya.

Oleh karena itu, untuk menekan angka kehamilan, pihaknya tengah menggencarkan program pengguna kontrasepsi. Tentunya dengan mekanisme yang menyesuaikan protokol kesehatan.

"Kedepan, BKKBN harus melakukan pelayanan secara serentak ke seluruh pelosok desa Indonesia tapi dalam jumlah kecil. Kemarin 29 Juni pelayanan sejuta aseptor bisa mencapai target bahkan lebih, 1,4 juta aseptor," pungkasnya.



Simak Video "Alasan Orang Masih Menolak Tes Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)