Sabtu, 22 Agu 2020 15:10 WIB

Mutasi Corona D614G di Malaysia 10 Kali Lebih Menular, Sudah Masuk Indonesia?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Covid-19: Bagaimana mutasi memberi petunjuk tentang penyebaran dan asal-usul virus corona Mutasi Corona yang disebut 10 kali lebih menular sudah ditemukan di Indonesia? (Foto: BBC Magazine)
Topik Hangat Mutasi Corona D614G
Jakarta -

Belakangan, heboh mutasi virus Corona D614G yang ditemukan di Malaysia. Mutasi tersebut disebut 10 kali lebih menular.

Sebelumnya, mutasi ini lebih dulu ditemukan di Eropa dan Amerika Serikat pada Februari 2020. Apakah mutasi ini sudah masuk Indonesia?

Pakar biologi molekuler Ahmad Rusdan Handoyo Utomo, PhD, menjelaskan mutasi Corona yang terdapat di Indonesia umumnya sama dengan di Wuhan. Namun ada beberapa persen yang mutasi Corona-nya sama dengan versi di Eropa dan yang baru-baru ini ditemukan di Malaysia, yaitu mutasi 'G' atau D614G.

"Indonesia sebenarnya yang paling banyak versi D. Versi G atau D614G itu mungkin sekitar 20 persen," ungkap Ahmad saat dihubungi detikcom, Sabtu (22/8/2020).

Tetapi Ahmad menegaskan data tersebut belum bisa mewakili keseluruhan data kasus Corona yang ada di Indonesia. Hanya puluhan sampel yang baru di-sequence atau diurutkan genomnya.

"Sampel yang di-sequence juga nggak nyampe 20, dan dari sekitar 20 itu sekitar seperlimanya versi G, tetapi mayoritas dari Indo dia masih asli dari Wuhan," bebernya.

Meski begitu, Ahmad menegaskan, hingga saat ini belum ada bukti bahwa mutasi Corona menyebabkan pasien yang terinfeksi mengalami gejala lebih berat atau bahkan mutasi Corona tersebut dipastikan lebih menular.

"Nah, kalau dilihat, sebetulnya kita belum ada bukti bahwa dia bisa lebih cepat atau lebih lambat, atau lebih ganas dalam artian gejalanya lebih berat atau gejala ringan," pungkasnya.



Simak Video "Disebut 10x Lebih Menular, Mutasi Corona D614G Ditemukan di 5 Kota RI"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)
Topik Hangat Mutasi Corona D614G