Rabu, 09 Sep 2020 11:12 WIB

Kasus COVID-19 Bukan yang Tertinggi, Kenapa RI 'Di-lockdown' Negara Lain?

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Operasi disinfeksi Corona dengan menyemprotkan cairan disinfektan dilakukan di kawasan Monas. Hal itu dilakukan untuk sterilisasi lokasi jelang dibuka kembali. Alasan kenapa Indonesia dilockdown beberapa negara. (Foto: Grandyos Zafna)
Topik Hangat 200 Ribu COVID-19
Jakarta -

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) mengeluarkan peringatan bagi warganya untuk tidak berkunjung ke Indonesia. Tidak hanya AS, Malaysia juga melarang beberapa negara untuk masuk ke wilayahnya, termasuk Indonesia.

dr Masdalina Pane dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) menjelaskan alasan mengapa akhirnya banyak negara yang melarang warga negara mereka mengunjungi Indonesia. Salah satunya dilihat dari grafik kasus Corona, belum menunjukkan penurunan jumlah kasus sama sekali.

"Kalau dilihat di grafik, hanya Indonesia dan India yg belum menunjukkan penurunan jumlah kasus, bahkan angka kematian Indonesia melebihi angka kematian global. Ini cukup mengerikan bagi negara lain," bebernya.

Selain itu, Pane menyoroti pengendalian wabah Corona di Indonesia tidak sesuai standar. "Dan upaya pengendalian yang dilakukan sama sekali tidak memenuhi kaidah-kaidah standar dalam epidemiologi," lanjutnya.

Alih-alih menangani kasus Corona sesuai standar, Pane menilai Indonesia terlalu sibuk membandingkan dengan negara lain. Bahkan ia menyoroti kasus Amerika Serikat kini sudah mengalami penurunan.

"Upaya yang ada adalah membandingkan Indonesia dengan negara-negara yang sama kondisinya dengan kita, terutama penyumbang kasus terbesar di dunia seperti Amerika Serikat dan India, tapi melupakan China yang jumlah penduduknya terbesar di dunia dengan kasus yang sangat sedikit saat ini, bahkan Amerika sudah mengalami penurunan jumlah kasus dengan baik," katanya.

Senada dengan Pane, Kepala Departemen Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Dr dr Tri Yunis Miko Wahyono, MSc mengatakan, larangan masuk dari beberapa negara adalah hal yang wajar. Angka kasus Corona di Indonesia masih terbilang sangat tinggi.

"Saya pikir nggak ada orang yang berani ke Indonesia karena kasusnya masih banyak. Iya menurut saya sih Indonesia dilarang semua negara wajar," ungkapnya saat diwawancara secara terpisah.

"Malaysia melarang orang Indonesia itu wajar. Tetapi kalau Amerika melarang Indonesia ya tidak wajar aja orang kasusnya Amerika lebih banyak, kalau Malaysia kan wajar kalau dari kasusnya semula kosong," pungkasnya.



Simak Video "Disebut 10x Lebih Menular, Mutasi Corona D614G Ditemukan di 5 Kota RI"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)
Topik Hangat 200 Ribu COVID-19