Rabu, 30 Sep 2020 08:00 WIB

5 Gejala yang Membedakan COVID-19 dengan Flu Biasa

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
ilustrasi flu 5 gejala yang bisa membedakan COVID-19 dan flu. (Foto ilustrasi: thinkstock)
Jakarta -

Saat seseorang terkena flu, biasanya akan muncul gejala-gejala seperti demam, batuk, hingga nyeri pada otot, Tetapi, gejala ini ternyata juga termasuk ke dalam deretan gejala ketika terinfeksi virus Corona, penyebab COVID-19.

Beberapa gejala flu dan COVID-19 memang sangat mirip, ada baiknya langsung periksa jika merngalami keraguan. Lebih baik mencegah dan dibilang paranoid, daripada kecolongan bukan?

Dikutip dari Men's Health, beberapa gejala flu musiman yang juga sering ditemukan pada COVID-19:

  • Sakit tenggorokan
  • Sakit kepala
  • Batuk
  • Sakit otot
  • Bersin
  • Suhu meningkat (flu bisa menyebabkan suhu tubuh menjadi 38 derajat Celcius atau lebih)
  • Tekanan di telinga dan wajah
  • Kesulitan tidur

Sementara itu, jika seseorang terinfeksi virus Corona gejala-gejala di atas juga diikuti dengan:

  • Temperatur tubuh yang tinggi
  • Batuk terus menerus
  • Kehilangan atau perubahan pada indra penciuman dan perasa

Dari deretan gejala tersebut, ada 5 pembeda yang biasanya bisa diidentifikasi. Tapi ingat, lebih baik periksa untuk memastikan, daripada sok tahu lalu akhirnya malah menularkan.

1. Bersin

Bersin seringkali dikaitkan dengan penyakit pilek dan flu biasa. Terlebih bersin sendiri bukan termasuk ke dalam gejala virus Corona.

Namun, jika kamu bersin yang disertai demam, batuk, dan kehilangan kemampuan penciuman atau perasa, akan lebih baik untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut seperti tes COVID-19.

2. Sesak napas

Salah satu gejala dari virus Corona adalah sesak napas. Gejala ini cukup mencolok karena lebih umum terjadi pada pasien Corona.

Hal ini karena sesak napas bukan menjadi gejala umum dari flu ataupun flu musiman. Jika sesak napas ini disertai dengan gejala lain yang mengarah ke COVID-19, sebaiknya perlu mengisolasi diri.

3. Jangka waktu munculnya gejala

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC), pasien COVID-19 umumnya akan mengalami waktu yang lebih lama sampai muncul gejala, dibandingkan dengan flu biasa. Umumnya seseorang yang mengalami flu biasa hanya mengembangkan gejala 1-4 hari setelah terinfeksi.

Sementara pada pasien COVID-19, gejala-gejala yang dirasakan bisa muncul 5 hari setelah seseorang terinfeksi. Waktu paling cepatnya bisa 2 hari bahkan 14 hari setelah orang itu terinfeksi virus Corona.

4. Hidung berair

Saat seseorang flu, gejala khas yang biasanya muncul adalah hidung berair atau pilek. Pilek ini juga tidak termasuk ke dalam deretan gejala saat terinfeksi virus Corona. Tetapi, jika pilek ini disertai dengan gejala khas COVID-19, harus dipastikan dengan menjalani tesnya.

5. Kehilangan kemampuan mencium bau

Pada Agustus lalu, peneliti di Eropa menemukan bahwa hilangnya kemampuan penciuman hanya terjadi pada pasien COVID-19 dan berbeda dengan yang dirasakan saat flu biasa atau influenza.

Pasien COVID-19 umumnya mengalami kehilangan kemampuan mencium bau secara tiba-tiba dan parah. Bahkan mereka tidak bisa membedakan antara rasa pahit atau manis.

Diduga kondisi ini terjadi karena virus Corona sudah mempengaruhi sel saraf yang berkaitan dengan indra penciuman dan perasa, yang menyebabkan indra tersebut kehilangan fungsinya.



Simak Video "Satgas Sebut Banyak Orang Masih Tak Percaya Bahaya Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)