Senin, 02 Nov 2020 17:08 WIB

3 Faktor Pemicu Sikap Arogan Pengendara Moge Saat Konvoi di Jalanan

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
Sejumlah pengendara Moge melintas di Flyover Pancoran, Jakarta, Minggu (31/05/2020). Mereka berkonvoi jelang penerapan new normal. Pengendara moge (Foto: Rengga Sancaya)
Jakarta -

Baru-baru ini kasus pengeroyokan prajurit TNI oleh sejumlah anggota Harley Owners Group Siliwangi Bandung Chapter (HOG SBC) di Bukittinggi, Sumatera Barat, ramai diperbincangkan masyarakat.

Sebagian masyarakat menilai aksi anggota klub moge (motor gede) tersebut arogan. Namun, mengapa anggota klub moge bisa menjadi arogan saat di jalanan?

Dirangkum detikcom, berikut sejumlah faktor psikologis yang membuat anggota klub moge bisa menjadi arogan saat di jalanan.

1. Faktor individu

Psikolog klinis dari Personal Growth, Veronica Adesla, mengatakan sifat arogan seseorang bisa muncul ketika mereka memiliki power atau kuasa saat bergabung dalam suatu kelompok seperti klub moge.

"Power atau kuasa itu karena melebur dalam identitas kelompok, terlebih kalau di dalam kelompok tersebut rasa persaudaraannya tinggi antar sesama anggota kelompok," kata Vero saat dihubungi detikcom, Senin (2/11/2020).

Selain itu, arogansi seseorang juga bisa bertambah jika orang tersebut memiliki sifat pemarah dan agresif.

"Faktor individu yang bersangkutan juga ada, misalnya, ada orang yang reaktif, impulsif, punya sifat marah lebih tinggi dari yang lain itu juga berpengaruh," ucap Bonar Hutapea, SPsi, MPsi, psikolog sosial dari Universitas Tarumanagara, dalam wawancara terpisah.

2. Faktor kelompok

Selanjutnya, faktor kelompok juga bisa mempengaruhi munculnya sifat arogan pada seseorang. Menurut psikolog klinis dari Pro Help Center, Nuzulia Rahma, adanya ikatan psikologis yang kuat antar anggota kelompok bisa memicu suatu perilaku massa.

Maksudnya, jika ada beberapa orang dalam kelompok tersebut yang terpancing emosi, maka ini bisa menular ke anggota lainnya, yang pada akhirnya memunculkan perilaku massa.

"Jika emosinya baik, maka akan terbentuk kegiatan yang baik. Jika emosinya buruk, maka akan muncul perilaku buruk bahkan bisa brutal karena merasa mendapat dukungan penuh dari anggota yang lain," ujar Rahma.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Apa Sih Quarter Life Crisis?"
[Gambas:Video 20detik]