Sabtu, 05 Des 2020 10:00 WIB

WHO: Angka Kematian COVID-19 di Indonesia Lebih Tinggi dari Dunia

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Sebuah kuburan dibuat di taman di Jalan Jatinegara Barat, Jakarta. Kuburan bertuliskan Corona bin Covid ini untuk mengingatkan bahaya COVID-19. Kematian COVID-19 di Indonesia masih tinggi daripada global. (Foto: Rengga Sancaya)
Jakarta -

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporan situasi COVID-19 di Indonesia per 2 Desember mengungkap persentase kematian Corona di RI masih tinggi. Berdasarkan laporan hasil analisis WHO 23-29 November, insidensi kematian COVID-19 sebesar 0,34 per 100.000 populasi atau 3,4 persen.

"Selama seminggu 23 November-29 November, jumlah kematian Covid-19 yang dikonfirmasi adalah 0,34 per 100.000 penduduk," kata WHO dalam laporan tersebut, dikutip dari laman resminya, Sabtu, (4/12/2020).

Menurut standar WHO, rata-rata angka kematian global saat ini sebesar 2,39 persen. Ini artinya kematian akibat COVID-19 di Indonesia masih terlampau tinggi dibandingkan rata-rata dunia.

Selain itu, WHO juga menyebut tidak ada penurunan kasus kematian beturut-turut dalam tiga pekan terakhir di Pulau Jawa. WHO menyoroti DKI Jakarta, Jawa Tengah, dan Jawa Timur, ada lebih banyak kasus kematian dalam kurun waktu 9 November-29 November.

Laporan tersebut juga mencatat Indonesia hanya menghimpun data kematian pada pasien COVID-19 yang terkonfirmasi. Padahal dalam pedoman WHO, kematian pasien suspek juga dilaporkan dalam data kematian harian.

"Berdasarkan ketersediaan data, hanya kematian Covid-19 terkonfirmasi yang dimasukkan. Namun, sesuai definisi WHO, kematian pada pasien bergejala Covid-19 yang belum terkonfirmasi, atau pasien suspek, adalah kematian terkait Covid-19," tuturnya.

WHO juga memperhatikan ketersediaan tempat tidur pasien COVID-19. Mereka menyoroti keterisian tempat tidur di Bogor, Jawa Barat, yang mencapai 80 persen dengan 662 bed terisi dari total 812 yang tersedia.

Berdasarkan data Satgas COVID-19 Jumat (4/12), akumulasi kasus positif Covid-19 di Indonesia mencapai 557.887 orang. Sebanyak 462.553 dinyatakan sembuh, dan 17.355 kasus meninggal dunia.



Simak Video "Arahan WHO ke RI yang Kematian Akibat Covid-19 Tembus 100 Ribu Kasus"
[Gambas:Video 20detik]
(kna/kna)