Minggu, 21 Feb 2021 08:05 WIB

COVID-19 Bertahan di Feses-Benda Mati, Paling Lama di Mana? Ini Kata Satgas

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus Corona terbaru atau Sars-Cov-2 yang menjadi penyebab COVID-19 memang berbahaya. Tapi tampilannya di bawah mikroskop bisa sangat bertolak belakang. Foto: NIAID
Jakarta -

Media penularan COVID-19 lewat permukaan kerap tak disadari, padahal virus Corona bisa bertahan hidup beberapa jam di sejumlah benda mati. Ketua Sub Bidang Penanganan Limbah Medis Bidang Penanganan Kesehatan Satgas COVID-19, Dr dr Lia G Partakusuma, SpPK, MM, MARS, merinci berapa lama COVID-19 bertahan di beberapa jenis permukaan.

"Bahwa dia itu masih hidup sebetulnya di dalam permukaan-permukaan, iya memang di aerosol dia bisa tinggal cuma 3 jam, tetapi kalau di permukaan dalam jumlah banyak dia bisa hidup di kaca, di kayu, di plastik, di limbah karton," jelas Dr Lia, yang juga seorang spesialis patologi klinis, dalam webinar di YouTube BNPB.

Menurut Dr Lia, COVID-19 juga bisa hidup di solid feses bahkan hingga berhari-hari. Maka dari itu, Lia menyebut setiap orang perlu mewaspadai penularan virus Corona COVID-19 dari beragam media.

"Nah di dalam solid feses itu dia masih ada 3-4 hari itu ya atau di feses masih ada, jadi banyak sekali bisa menularkan lewat mana-mana," bebernya.

Dr Lia menyarankan, bagi mereka yang tengah menjalani isolasi mandiri agar perlu selalu melakukan disinfeksi di rumah. Setidaknya, virus Corona COVID-19 disebutnya bisa mati dalam suhu lebih dari 60 derajat Celcius.

"Tentu kita harus melakukan disinfeksi, kita membunuh kumannya, virus ini bisa mati dalam suhu lebih dari 60 derajat celcius, pakai alkohol, atau pakai detergen," tegasnya

  • Udara (aerosol): 3 jam
  • Tembaga: 4 jam
  • Karton: 24 jam
  • Stainless steel: 2-3 hari
  • Saluran air: 3 hari
  • Solid feses: 3-4 hari
  • Plastik: 3 hari
  • Kayu: 4 hari
  • Kaca: 5 hari


Simak Video "Virus Corona Mengancam Kerusakan Otak"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)