Selasa, 02 Mar 2021 13:05 WIB

4 Fakta B117, Varian Corona Inggris yang Baru Saja Ditemukan di RI

Vidya Pinandhita - detikHealth
Apakah Mutasi Virus Corona Akan Mengubahnya Jadi Jinak? Fakta-fakta mutasi virus Corona B117 dari Inggris. Foto: DW (News)
Jakarta -

Bertepatan dengan peringatan setahun Corona di Indonesia, Wakil Menteri Kesehatan Dante Saksono Harbuwono melaporkan temuan 2 kasus mutasi virus Corona B117 asal Inggris di Indonesia. Ini menjadi kasus pertama di Indonesia sejak varian tersebut sejak mewabah di Inggris September 2020.

"Tepat 1 tahun hari ini, kita menemukan mutasi B117, UK mutation, di Indonesia. Ini fresh from the oven, baru tadi malam ditemukan 2 kasus," ujarnya dalam acara virtual peringatan 1 tahun pandemi oleh akun YouTube Kemenristek/BRIN, Selasa (2/3/2021).

Wamenkes Dante menyebut, dengan ditemukannya kasus ini, penanganan pandemi di Indonesia akan semakin sulit.

Lantas, apa itu sebenarnya mutasi virus B117? Ini fakta-faktanya:

1. Baru ditemukan pada September 2020

Dikutip dari USS Today, mutasi virus B117 ditemukan pertama kali di Inggris pada September 2020. Dikhawatirkan, kasus COVID-19 akibat varian baru ini lebih berbahaya. Pasalnya, penularannya lebih mudah dan cepat.

Terhitung sejak September - awal Desember 2020, jenis virus ini jadi penyebab 60 persen kasus aktif COVID-19 di Inggris.

2. Ditakutkan 'kebal' vaksin

Menurut sejumlah laporan, gejala yang disebabkan lebih berat sehingga ada kemungkinan, vaksin COVID-19 yang ada tak mempan lawan jenis virus ini.

Akan tetapi peneliti meluruskan, kemampuan vaksin COVID-19 melawan virus B117 masih harus diteliti lebih lanjut. Pasalnya, menurut CDC, belum ada bukti bahwa jenis virus ini lebih berisiko menyebabkan kematian.

"Dari apa yang kami ketahui berdasarkan pengalaman mutasi ini dan mutasi lainnya, kemungkinan tidak akan berdampak besar pada kekebalan yang diinduksi oleh vaksin, atau kekebalan yang ada dari jenis sebelumnya," imbuh Dr. Greg Armstrong, direktur kantor deteksi molekuler dari CDC.

3. Diprediksi lebih infeksius

Peneliti menyatakan, jenis virus Corona ini 40 - 70 persen lebih infeksius atau lebih menular.

"Karena variannya lebih cepat menyebar. Hal itu bisa menyebabkan timbulnya lebih banyak kasus dan semakin membebani sistem perawatan kesehatan," ujar Dr Henry Walke dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC).


4. Diprediksi menyebar karena penularan dalam komunitas

Pada 28 Desember 2020, peneliti menemukan seorang pasien COVID-19 dengan infeksi B117 tanpa riwayat bepergian keluar kota. Diprediksi, penyebaran virus ini disebabkan interaksi tatap muka atau penularan dalam komunitas.

Namun hingga kini, belum kepastian soal perkembangan jenis mutasi virus Corona ini.



Simak Video "Fakta Seputar Varian Corona Inggris B117 yang Sudah Masuk RI"
[Gambas:Video 20detik]
(vyp/up)