Jumat, 12 Mar 2021 16:45 WIB

Anggota DPR Sebut Vaksin Nusantara 'Masuk WHO', Artinya Apa Sih?

Firdaus Anwar - detikHealth
Eks Menkes dr Terawan Agus Putranto hadiri rapat kerja bersama Komisi IX DPR. Ia turut pamerkan Vaksin Corona Nusantara yang disebut aman untuk digunakan warga. Eks Menkes Terawan yang memprakarsai Vaksin Nusantara turut hadir dalam rapat. (Foto: Rengga Sancaya)
Jakarta -

Pengembangan Vaksin Nusantara jadi sorotan dalam rapat Komisi IX DPR RI pada Rabu (10/3/2021). Vaksin berbasis sel dendritik yang dibuat untuk melawan COVID-19 ini disebut 'sudah masuk dalam daftar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)' sehingga penelitiannya perlu dilanjutkan.

"Inikan sudah masuk juga ke WHO, ke jurnalnya. Ini kan kita harus ada pertanggungjawaban terhadap sesuatu yang kita mulai," kata anggota Komisi IX DPR RI dari fraksi Golkar, Dewi Asmara.

Mantan Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Regional Asia Tenggara, Profesor Tjandra Yoga Aditama, memang pernah menyebut bahwa ada 74 kandidat vaksin COVID-19 yang dalam tahap uji klinis dan masuk dalam landscape kandidat vaksin WHO per tanggal 26 Februari 2021.

Hanya ada dua dari 74 kandidat tersebut yang memakai platform sel dendritik. Satu diketahui dikembangkan China dan satu lagi, yang diduga Vaksin Nusantara, dikembangkan Indonesia.

Sebenarnya apa sih artinya jika masuk dalam landscape tersebut?

Dikutip dari situs resmi WHO, pengembangan berbagai vaksin COVID-19 di dunia memang dicatat secara berkala dalam laporan yang disebut "draft landscape and tracker of COVID-19 candidate vaccines". Tujuannya untuk memberikan rangkuman informasi terkait pengembangan vaksin.

WHO memberi catatan bahwa vaksin-vaksin yang ada di dalam daftar bukan berarti sudah mendapat persetujuan atau promosi.

"Dokumen landscape ini disiapkan WHO hanya untuk kepentingan informasi terkait pandemi virus Corona Baru 2019-2020. Inklusi produk atau entitas tertentu di dalamnya bukan merupakan suatu bentuk persetujuan atau promosi dari WHO," tulis WHO.

Jelas, masuk database tersebut tidak serta merta berarti dapat persetujuan.



Simak Video "Vaksin COVID-19 Karya RI Pakai Sel Dendritik, Ini Cara Kerjanya"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/up)