Selasa, 27 Apr 2021 07:30 WIB

ROUND-UP

Mengenal Varian 'Triple Mutation', Menghantui India di Tengah Tsunami COVID-19

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Virus Corona di India terus mengganas. Pemerintah India pada Kamis (22/4) ini melaporkan lebih dari 300.000 kasus infeksi virus Corona selama 24 jam terakhir. Corona di India. (Foto: AP Photo)
Jakarta -

Baru lagi, India kini mengidentifikasi varian Corona baru dengan tiga mutasi atau 'triple mutation'. Para pakar setempat meyakini Corona India yang dinamakan B1618 ini bisa lolos dari pendeteksian tes Corona melalui PCR.

Jika benar demikian, tentu saja hal ini memicu kondisi semakin tak terkendali saat kasus baru COVID-19 di India terus mencetak rekor dunia per harinya. Dikutip dari Jagran English, varian Corona India B1618 ini rupanya turunan dari varian Corona B1617 yang belakangan dikhawatirkan.

Sementara B1617 memiliki mutasi E484Q dan L452R yang disebut mampu melawan antibodi pasca vaksinasi Corona. Maka dari itu, Corona B1618 juga diyakini memiliki kemampuan yang sama bahkan lebih dari itu.

"Karena virus menyebar dalam kecepatan waktu yang mengkhawatirkan, ada kemungkinan amat besar kami masih akan menemukan banyak varian lain dalam populasi kami. Beberapa dari varian ini menular (menyebar) lebih cepat, atau dengan tingkat keparahan dan lolos dari vaksin yang lebih besar," ujar penanggung jawab laboratorium virologi klinis, Institut Ilmu Kedokteran Amrita, Kochi, dr Veena P Menon.

Seberapa berbahaya?

Sejauh ini, para peneliti menyebut Corona B1618 memiliki tingkat transmisi atau penularan virus yang sangat cepat, sama seperti varian mutan ganda Corona India B1617.

Namun, peneliti di Council of Scientific and Industrial Research's Institute of Genomic and Integrative Biology (CSIR-IGB) di New Delhi, Vinod Scaria menjelaskan angka kematian akibat Corona B1618 perlu ditelaah lebih lanjut dalam penelitian di laboratorium.

"Ini adalah varian yang lebih menular. Ini membuat banyak orang sakit dalam hitungan waktu sangat cepat. Kami harus terus-menerus meneliti vaksin. Kami perlu memahami penyakitnya."



Simak Video "Jerman Kirim Alat Kesehatan untuk Hadapi 'Tsunami Corona' di India"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/up)