Minggu, 02 Mei 2021 10:45 WIB

Duh! Muncul Mutasi Baru Lagi di India, Bisa Hindari Respons Imun

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Kasus Corona di India melonjak, salah satu faktor yang dituding jadi penyebabnya adalah ritual mandi massal, Khumb Mela yang diikuti oleh ratusan ribu orang di Sungai Gangga. Seperti apakah ritual ini? Foto: Getty Images
Jakarta -

Sebuah forum penasihat ilmiah pemerintah India mengungkap temuan baru soal mutasi Corona. Dari beberapa sampel pasien Corona yang belakangan diteliti, ada mutasi yang mampu menghindar dari respons kekebalan tubuh.

Dikutip dari Reuters, mutasi tersebut menjadi kewaspadaan baru bagi pemerintah India, dan langsung dilaporkan ke pihak berwenang. Di tengah badai COVID-19 yang belum mereda, dikhawatirkan mutasi ini semakin memperburuk kondisi dan ada kemungkinan memperparah gejala Corona.

Hingga kini, para ilmuwan tengah mempelajari apa yang memicu lonjakan kasus Corona di India. Khususnya terkait varian Corona B1617 mutan ganda.

Saat para ahli meyakini varian Corona B1617 mutan ganda memicu ledakan kasus Corona di India, WHO masih belum memasukkan Corona B1617 yang pertama kali ditemukan di India sebagai 'variant of concern'.

Namun, menurut WHO, pemodelan awal berdasarkan genome sequencing menunjukkan Corona B1617 memiliki tingkat penularan lebih tinggi daripada varian lain yang beredar di India. Hal ini diutarakan 27 April lalu.

Forum penasihat, yang dikenal sebagai Konsorsium Genetika SARS-CoV-2 India, atau INSACOG, kini telah menemukan lebih banyak mutasi pada virus Corona yang menurutnya perlu dilacak dengan cermat.

"Kami melihat beberapa mutasi muncul pada beberapa sampel yang mungkin dapat menghindari respons kekebalan," kata Shahid Jameel, ketua kelompok penasehat ilmiah INSACOG dan ahli virologi top India. Dia tidak mengatakan apakah mutasi telah terlihat pada varian India atau jenis lainnya.

India tak berhenti diamuk COVID-19, dengan mencatat lebih dari 400 ribu kasus COVID-19 baru untuk pertama kalinya pada hari Sabtu. Badai Corona tersebut telah menghancurkan sistem kesehatan di beberapa tempat termasuk ibu kota New Delhi, yang kekurangan oksigen medis dan tempat tidur rumah sakit.



Simak Video "Jerman Kirim Alat Kesehatan untuk Hadapi 'Tsunami Corona' di India"
[Gambas:Video 20detik]
(naf/naf)