Rabu, 19 Mei 2021 09:45 WIB

Catat, Rekomendasi Vitamin untuk Pasien COVID-19 Isolasi Mandiri

Achmad Reyhan Dwianto - detikHealth
man hand holding his nutritional supplemets, healthy lifestyle background. Foto ilustrasi. (Foto ilustrasi: iStock)
Jakarta -

Pasien COVID-19 bergejala ringan dan tanpa gejala umumnya tak perlu dirawat di rumah sakit untuk proses penyembuhannya. Namun, harus dibarengi juga dengan asupan vitamin dan makanan bernutrisi agar tubuh cepat pulih dari infeksi virus Corona.

Apa rekomendasi vitamin untuk COVID isolasi mandiri?

Bagi kamu yang sedang menjalani isolasi mandiri di rumah, ada beberapa rekomendasi vitamin yang bisa dikonsumsi untuk membantu tubuh dalam melawan COVID-19.

Dalam Pedoman Tatalaksana COVID-19 Edisi 3 yang disusun oleh Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI), Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Perhimpunan Dokter Anestesiologi dan Terapi Intensif Indonesia (PERDATIN), dan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), berikut sejumlah rekomendasi vitamin untuk COVID isolasi mandiri.

Rekomendasi vitamin untuk pasien COVID-19 tanpa gejala

Vitamin C:

  • Tablet vitamin C non acidic 500 mg per 6-8 jam sekali (untuk 14 hari)
  • Tablet hisap vitamin C 500 mg per 12 jam sekali (selama 30 hari)
  • Multivitamin yang mengandung vitamin C 1-2 tablet per hari (selama 30 hari)
  • Dianjurkan multivitamin yang mengandung C, B, E, Zink.

Vitamin D:

  • Suplemen 400-1000 UI per hari
  • Obat 1000-5000 IU per hari.

Pasien COVID-19 tanpa gejala diharuskan untuk menjalani isolasi mandiri selama 10 hari sejak terkonfirmasi positif Corona. Kemudian pedoman tersebut juga menjelaskan jika pasien memiliki komorbid atau penyakit penyerta, maka dianjurkan untuk tetap melanjutkan pengobatan yang rutin dikonsumsi.

"Apabila pasien rutin meminum terapi obat antihipertensi dengan golongan obat ACE-inhibitor dan Angiotensin Receptor Blocker perlu berkonsultasi ke dokter spesialis penyakit dalam dan dokter spesialis jantung," tulis pedoman tersebut, dikutip detikcom, Selasa (18/5/2021).

Rekomendasi vitamin untuk pasien COVID-19 bergejala ringan

Vitamin C:

  • Tablet vitamin C non acidic 500 mg per 6-8 jam sekali (untuk 14 hari)
  • Tablet hisap vitamin C 500 mg per 12 jam sekali (selama 30 hari)
  • Multivitamin yang mengandung vitamin C 1-2 tablet per hari (selama 30 hari)
  • Dianjurkan multivitamin yang mengandung C, B, E, Zink.

Vitamin D:

  • Suplemen 400-1000 IU per hari
  • Obat 1000-5000 IU per hari.

Azitromisin 1 x 500 mg per hari selama 5 hari.

Antivirus:

  • Oseltamivir (Tamiflu) 75 mg per 12 jam diminum selama 5-7 hari, terutama jika diduga ada infeksi influenza
  • Favipiravir (Avigan sediaan 200 mg) loading dose 1600 mg per 12 jam pada hari pertama dan selanjutnya 2 x 600 mg pada hari ke 2-5.

Selain mengonsumsi vitamin, pasien COVID-19 bergejala ringan juga dapat melakukan terapi simtomatik. Misalnya, jika mengalami demam, pasien dianjurkan untuk meminum paracetamol.

Pasien COVID-19 bergejala ringan pun diharuskan untuk melakukan isolasi mandiri selama 10 hari sejak gejala Corona muncul, kemudian ditambah 3 hari setelah bebas gejala.

"Jika gejala lebih dari 10 hari, maka isolasi dilanjutkan hingga gejala hilang ditambah dengan 3 hari bebas gejala," imbau pedoman tersebut.

Jadi, di atas adalah rekomendasi vitamin untuk COVID isolasi mandiri. Selain itu, selama menjalani isolasi mandiri pasien pun diminta untuk tetap memakai masker agar virus Corona tidak menyebar ke lingkungan sekitar.



Simak Video "Persiapan yang Harus Dilakukan untuk Menuju Endemi Covid-19"
[Gambas:Video 20detik]
(ryh/kna)