Senin, 24 Mei 2021 15:30 WIB

Inikah Penyebab Jamur Hitam Tiba-tiba Meledak di India?

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Belum usai hadapi tsunami Corona dan jamur hitam, India kembali dihadapkan pada ancaman baru yakni jamur putih. Apa itu infeksi jamur putih? COVID-19 di India. (Foto: AP Photo/Mahesh Kumar A)
Jakarta -

Infeksi jamur hitam di India meledak di tengah pandemi Corona. Perwakilan Kementerian Kesehatan menduga penggunaan obat steroid yang tak rasional jadi penyebabnya.

Dalam konferensi pers harian terkait COVID-19 pada Sabtu (22/5/2021) lalu, Kementerian Kesehatan India menyoroti bahwa kasus mucormycosis 'jamur hitam' bisa dicegah. Ini bisa terjadi, jika penggunaan obat steroid yang tidak wajar bisa dihentikan.

"Kami harus melawan mucormycosis. Penyakit itu sekarang telah menjadi wabah, karena menyerang pasien COVID-19. Peran steroid dalam (menyebabkan) mucormycosis tidak bisa disangkal," kata anggota Niti Aayog (kesehatan) VK Paul yang dikutip dari Hindustan Times, Senin (24/5/202!)

"Pemberian steroid dengan dosis yang tinggi dan pemberian dalam waktu yang lama adalah tidak rasional," lanjutnya.

Paul mengatakan penggunaan steroid itu bisa membantu menghindari komplikasi yang timbul akibat COVID-19. Tetapi, penggunaan dosis steroid yang tidak tepat bisa memicu munculnya penyakit mucormycosis pada manusia.

"COVID-19 juga mempengaruhi penderita diabetes dan mungkin ada alasan tambahan untuk mucormycosis. Negara-negara telah mengumumkan langkah-langkah untuk menahan penyakit. Semua langkah diambil untuk mengendalikan penyakit ini," jelas Paul.

Selain itu, sekretaris Kementerian Kesehatan Lav Agarwal mengatakan bahwa pemerintah telah meminta lima perusahaan untuk meningkatkan produksi Amphotericin-B, obat yang diperlukan untuk pengobatan COVID-19. Dia juga mengatakan pemerintah sudah memberikan izin kepada lima produsen tambahan untuk memproduksi obat tersebut.

Paul juga mengatakan bahwa mucormycosis sudah ada sebelum pandemi, tetapi itu penyakit langka.

Seperti yang diketahui, mucormycosis adalah infeksi yang disebabkan oleh jamur mucormycetes yang bisa masuk ke dalam tubuh melalui pernapasan atau cedera kulit. Hal ini dilaporkan banyak terjadi pada pasien COVID-19.

Umumnya, sistem kekebalan tubuh bisa menangkal penyakit jamur ini. Namun, penggunaan steroid yang tidak rasional selama pengobatan COVID-19, gula darah yang tidak terkontrol, dan adanya gangguan imunitas membuat seseorang berisiko tinggi tertular penyakit tersebut.

Sejauh ini, total kasus mucormycosis atau jamur hitam ini meningkat hampir 9.000 kasus. Setidaknya ada 15 negara bagian di India yang melaporkan kasus terkait penyakit ini.



Simak Video "Jadi Epidemi di India, Seberapa Berbahaya Infeksi Jamur Hitam?"
[Gambas:Video 20detik]
(sao/up)