Minggu, 30 Mei 2021 06:23 WIB

Ilmuwan Temukan Batas Mutlak Umur Manusia, Paling Maksimal 150 Tahun

AN Uyung Pramudiarja - detikHealth
Ilustrasi Lansia Ilmuwan mengklaim telah menemukan batas maksimal umur manusia (Foto: shutterstock)
Jakarta -

Meski tak semua bisa mengalami, lansia hidup hingga usia di atas 100 tahun bukan sesuatu yang sangat langka. Namun sesehat-sehatnya manusia, ilmuwan mengklaim manusia tidak lagi punya mekanisme bertahan hidup di atas umur 150 tahun.

Dalam jurnal Nature Communications, para ilmuwan menggunakan permodelan matematis untuk mengungkap batas absolut umur manusia. Berdasarkan perhitungan tersebut, didapatkan bahwa setelah 120-150 tahun manusia akan benar-benar kehilangan kemampuan untuk pulih dari berbagai macam stres termasuk cedera dan penyakit.

Akibatnya, kematian adalah sesuatu yang tak terhindarkan di usia tersebut.

Para ilmuwan menganalisis data dalam jumlah besar dari Amerika Serikat, Inggris, dan Rusia. Termasuk di antaranya data medis yang didapat secara anonim dari 500.000 orang, termasuk data tes darah yang ritun dilakukan tiap beberapa bulan.

Dengan data tersebut, para ilmuwan menggunakan teknologi untuk membuat permodelan komputer yang disebut dynamic organism state indicator atau DOSI untuk masing-masing individu. Hasilnya digunakan untuk mengukur usia biologis yang mengkuantifikasi seberapa bagus seseorang bisa pulih dari stres, baik cedera maupun penyakit.

Kepada LiveScience, Prof Judith Campisi dari Buch Institute for Research on Aging di Novato California menyebut riset semacam ini mendasarkan perhitungan pada data historis dan saat ini dari populasi manusia.

"Menebak-nebak tetapi berdasarkan data yang baik," jelas Prof Campisi yang tidak terlibat dalam riset tersebut.



Simak Video "Kemenkes Minta 4 Daerah Ini Susun Ulang Strategi Vaksinasi Lansia"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)