Kamis, 21 Okt 2021 14:49 WIB

Jadi Incaran Warga Singapura, Semanjur Apa Vaksin Sinovac untuk Booster?

Sarah Oktaviani Alam - detikHealth
Ilustrasi Vaksin COVID-19 Sinovac (Photo by NICOLAS ASFOURI / AFP) Foto: AFP/NICOLAS ASFOURI
Jakarta -

Belum lama ini terungkap banyak warga Singapura yang berminat dengan vaksin Sinovac dan Sinopharm untuk vaksinasi booster. Mereka berusaha mendapatkannya lewat program 'Special Access Route' secara berbayar.

"Tetapi beberapa telah membayar untuk mendapatkan vaksin Sinovac dan Sinopharm, yang ditawarkan di bawah Special Access Route, sebagai vaksin booster setelah sebelumnya dua kali divaksin Pfizer dan Moderna," menurut dua klinik yang berbicara dengan Channel News Asia.

"Orang-orang ini mendapat suntikan kedua mereka sekitar tiga sampai enam bulan sebelumnya, dan ingin mendapatkan peningkatan kekebalan menjelang program vaksinasi booster nasional, atau waspada terhadap efek samping parah yang mereka alami dengan vaksin mRNA," kata salah satu klinik di Singapura.

Seberapa manjur sih vaksin Sinovac untuk booster?

Data pengamatan dunia nyata terbaru di Chili menunjukkan bahwa vaksin dosis ketiga atau booster dengan vaksin Sinovac mampu meningkatkan perlindungan dari COVID-19. Secara spesifik, peningkatan efektivitas dalam melawan COVID-19 ini akan mulai terlihat 14 hari usai menerima vaksin booster.

Berdasarkan data yang ada, efektivitasnya naik dari 56 persen menjadi 80,2 persen. Selain itu, efektivitas vaksin dalam mencegah rawat inap juga naik, yang sebelumnya 84 persen menjadi 88 persen.

Melihat ini, pihak Sinovac pun menegaskan perlunya suntikan vaksin booster, terlebih di tengah kemunculan berbagai varian baru. Tak hanya itu, mereka juga menyebutkan bahwa klaim yang menyebutkan vaksin booster dengan Sinovac kurang efektif adalah hal yang keliru.

"Studi sebelumnya juga telah menunjukkan adanya peningkatan yang signifikan dalam menetralkan tingkat antibodi setelah mendapatkan suntikan booster, yang diberikan 8 bulan setelah suntikan kedua," kata para peneliti yang dikutip dari Global Times, Kamis (21/10/2021).

Selain itu, studi ini juga menunjukkan bahwa vaksin booster yang diberikan lebih awal atau lebih lambat dari 8 bulan setelah dosis penuh juga efektif untuk meningkatkan perlindungan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga telah menyarankan bahwa vaksin booster ini bersifat imunogenik dan diperlukan untuk orang dewasa di atas 60 tahun, usai menerima dosis vaksin lengkap.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Jubir Covid-19 Jawab Kapan Pemberian Vaksin Booster Dimulai"
[Gambas:Video 20detik]