Rabu, 27 Okt 2021 08:03 WIB

China Totalitas Halau COVID-19 Sampai Lockdown Seisi Kota

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Jakarta -

China menempatkan kota berpenduduk 4 juta orang di bawah penguncian atau lockdown pada Selasa (26/10/2021), memerintahkan mereka untuk tidak meninggalkan rumah kecuali dalam keadaan darurat. Aturan ini diberlakukan dalam upaya memberantas kluster COVID-19 setelah beberapa kasus terkonfirmasi.

Beijing memberlakukan kembali kontrol perbatasan yang ketat setelah virus itu pertama kali terdeteksi di China pada akhir 2019.

Dilaporkan Channel News Asia, pembatasan ini diberlakukan ketika China melaporkan 29 infeksi domestik baru, termasuk enam kasus di Lanzhou, ibu kota provinsi provinsi barat laut Gansu.

Wabah terbaru telah dikaitkan dengan varian Delta yang menular, dengan penghitungan mencapai 198 kasus sejak 17 Oktober. Tiga puluh sembilan telah terjadi di Lanzhou.

BACA JUGA

Penduduk kota akan diminta untuk tinggal di rumah, kata pihak berwenang dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa "masuk dan keluarnya penduduk" akan dikontrol secara ketat dan terbatas pada perjalanan untuk persediaan penting atau perawatan medis.

Layanan bus dan taksi telah ditangguhkan di kota itu, dan stasiun Lanzhou telah menangguhkan lebih dari 70 perjalanan kereta api, termasuk pada rute-rute utama ke kota-kota besar seperti Beijing dan Xi'an.

Seorang perwakilan Southern Airlines mengatakan kepada AFP bahwa semua penerbangannya dari bandara Daxing Beijing ke Lanzhou dibatalkan karena keselamatan publik, tanpa tanggal pembukaan kembali yang diberikan.

Pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa lebih banyak infeksi mungkin muncul ketika pengujian ditingkatkan dalam beberapa hari mendatang untuk memerangi wabah, yang telah dikaitkan dengan sekelompok turis domestik yang melakukan perjalanan dari Shanghai ke beberapa provinsi lain.

BACA JUGA

(kna/up)