Minggu, 19 Des 2021 20:45 WIB

Ingat! Jeda Vaksin COVID Anak Vs Vaksin BIAS Jadi 2 Pekan, Bukan Sebulan

Hartaty Varadifa - detikHealth
Siswa Siswi sekolah dasar menerima vaksin COVID 19 di SD Negeri 2 Pondok Bambu, Jakarta, Selasa (14/12/2021). Pemerintah memulai vaksin Covid-19 anak berusia 6-11 tahun mulai hari ini. Sasaran vaksinasinya mencapai 26,5 juta anak berdasarkan data sensus penduduk 2020. Ilustrasi vaksinasi COVID-19 anak usia 6-11 tahun. Foto: Agung Pambudhy/detikcom
Jakarta -

Tidak hanya melakukan vaksinasi COVID-19, para orang tua juga tidak boleh mengabaikan imunisasi rutin melalui vaksin BIAS (Bulan Imunisasi Anak Sekolah). Akan tetapi perlu diperhatikan jarak waktu vaksin antara vaksin COVID-19 dengan vaksin BIAS.

Sebelumnya jarak waktu yang berlaku adalah empat minggu atau sebulan namun, saat ini aturan terbaru jarak waktu yang harus diterapkan adalah dua minggu.

Rekomendasi terbaru ini ditegaskan kembali oleh dokter anak, Dr dr Ariani Dewi Widodo, SpA(K). Ia menegaskan bahwa vaksinasi COVID-19 dengan vaksin BIAS tidak boleh dilakukan secara bersamaan dalam kurun waktu kurang dari dua pekan.

"Ada catatan sedikit karena anak itu banyak vaksinasi, maka jeda antara vaksinasi sebelumnya dengan vaksinasi Covid-19 adalah minimal dua minggu. Jadi tidak boleh diberikan misalnya, minggu lalu baru vaksin bias kemudian minggu ini vaksin Covid-19 tunggu satu minggu lagi, supaya setidaknya jedanya 14 hari atau dua minggu" jelas dr Ariani dalam program e-Life, Jumat (17/12/2021).

Pada dasarnya jeda waktu dua minggu ini sesuai dengan yang direkomendasikan oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dan sudah tercantum di dalam Kepmenkes Nomor HK.01.07/MENKES/6688/2021 Tentang Pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 bagi Anak Usia 6-11 Tahun, yang ditandatangani oleh Plt Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian RI, dr Maxi Rein Rondonuwu.

Adapun tujuan dari jeda waktu dua minggu ini yaitu untuk melihat optimalisasi vaksin yang diberikan apakah berpengaruh secara signifikan atau tidak.

"Hal ini sebetulnya untuk memberikan waktu kepada tubuh kita untuk mengembangkan atau meningkatkan imunitas sebagai respon terhadap vaksin yang diberikan," jelas dr Ariani pada detikcom lewat program e-Life.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Aksi Badut dan Undian Sepeda Pikat Vaksinasi Covid-19 Anak di Tasik"
[Gambas:Video 20detik]