Kamis, 14 Apr 2022 18:30 WIB

Negara Miskin Ramai-ramai Tolak Vaksin AstraZeneca, Ternyata Ini Alasannya

Firdaus Anwar - detikHealth
Amankah vaksin AstraZeneca? ini penjelasannya Vaksin COVID-19 AstraZeneca. Foto: ABC Australia
Jakarta -

Puluhan juta dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca dilaporkan ditolak oleh negara miskin. Global Alliance for Vaccines and Immunization (Gavi) mengungkapkan sebagian negara lebih memilih vaksin J&J, Moderna, dan Pfizer.

Dalam dokumen terkait program COVAX, hibah sebanyak 35 juta dosis vaksin AstraZeneca ditolak negara-negara karena petunjuk waktu kedaluwarsanya yang singkat hanya 6 bulan. Hal ini menjadi tantangan, terutama di negara yang memiliki keterbatasan infrastruktur sehingga tidak bisa cepat memberikannya pada warga.

"Ada indikasi preferensi umur penyimpanan yang tidak bisa dipenuhi dengan suplai vaksin AstraZeneca," ujar seorang juru bicara untuk Gavi seperti dikutip dari Reuters, Jumat (14/4/2022).

Gavi mengaku telah mendorong AstraZeneca untuk mengajukan perpanjangan tanggal kedaluwarsa ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). AstraZeneca belum memberikan tanggapan, namun disebut tengah berusaha bekerja sama dengan regulator dan WHO untuk memperpanjang umur penyimpanan.

WHO sendiri sebelumnya telah memperpanjang anjuran penyimpanan untuk vaksin AstraZeneca yang diproduksi oleh India, Covishield, dari 6 bulan menjadi 9 bulan.

Vaksin AstraZeneca diketahui diproduksi oleh beberapa produsen karena formulanya yang tidak dipatenkan secara penuh.

Saksikan juga: Keakraban Pak Ribut & April, Guru Murid yang Viral di Tiktok

[Gambas:Video 20detik]



(fds/fds)