AS Batasi Penggunaan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, Ada Apa?

ADVERTISEMENT

AS Batasi Penggunaan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, Ada Apa?

Khadijah Nur Azizah - detikHealth
Sabtu, 07 Mei 2022 06:08 WIB
Vaksin Johnson and Johnson diperkirakan masuk Indonesia bulan depan. Kehadiran vaksin satu kali suntik ini membuat vaksin COVID-19 kian beragam untuk masyarakat
Vaksin Johnson and Johnson. (Foto: AP Photo)
Jakarta -

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) membatasi penggunaan vaksin COVID-19 Johnson & Johnson untuk kelompok usia 18 tahun ke atas. Hal ini dilakukan karena adanya temuan kasus pembekuan darah langka.

Dikutip dari laman AP News, Direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Biologi FDA Dr Peter Marks mengatakan badan tersebut memutuskan untuk membatasi vaksin setelah melihat kembali data tentang risiko pembekuan darah yang mengancam jiwa dan menyimpulkan bahwa kasus ini terbatas pada vaksin Johnson and Johnson.

Dr Peter mengatakan kasus ini terjadi pada dua minggu pertama setelah vaksinasi.

Pada pertengahan Maret, ilmuwan FDA mengidentifikasi 60 kasus efek samping, termasuk sembilan yang berakibat fatal atau sekitar 3,23 kasus pembekuan darah per 1 juta suntikan J&J. Kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita di bawah 50, di mana tingkat kematian kira-kira 1 per juta suntikan.

Di bawah instruksi FDA yang baru, vaksin Johnson and Johnson masih dapat diberikan kepada orang-orang yang memiliki reaksi alergi parah terhadap vaksin lain dan tidak dapat menerima dosis tambahan.

Vaksin Johnson and Johnson juga bisa menjadi pilihan bagi orang yang menolak menerima vaksin mRNA dari Pfizer dan Moderna, dan oleh karena itu akan tetap tidak divaksinasi, kata badan tersebut.

Simak juga 'Penerima Vaksin Janssen Dosis Pertama Boleh Lanjut Booster':

[Gambas:Video 20detik]



(kna/kna)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT