Rabu, 11 Mei 2022 08:00 WIB

Kemenkes RI Pastikan 15 Kasus Diduga Hepatitis Misterius Negatif COVID-19

Nafilah Sri Sagita K - detikHealth
Jakarta -

Total ada 15 kasus diduga hepatitis misterius di Indonesia. Kementerian Kesehatan (Kemenkes RI) menyebut lima di antaranya meninggal dunia. Data ini dihimpun hingga Senin (9/5/2022).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menduga dua penyebab di balik munculnya hepatitis akut misterius adalah adenovirus atau SARS-CoV-2 virus penyebab COVID-19. Merujuk data Inggris misalnya, 70 persen di antara kasus di sana positif adenovirus.

Sementara infeksi COVID-19 juga terdeteksi di 18 persen dari kasus hepatitis akut misterius Inggris. Bagaimana dengan Indonesia?

Juru bicara Kementerian Kesehatan RI dr Siti Nadia Tarmizi memastikan pemerintah sudah melakukan tes COVID-19 dan sequencing adenovirus pada 15 pasien tersebut.

"Kalau untuk COVID-19 semua pasien negatif," beber dr Nadia kepada detikcom Rabu (11/5/2022).

"Sementara yang adenovirus masih dilakukan pemeriksaan sequencingnya," sambung dia.

Seperti diketahui, proses sequencing umumnya memakan waktu lebih banyak dibandingkan tes COVID-19. dr Nadia memperkirakan hasilnya baru bisa didapat maksimal 14 hari ke depan.

"10-14 hari (sequencing adenovirus)," pungkas dia.

dr Nadia sebelumnya mengimbau masyarakat untuk selalu mewaspadai gejala hepatitis dengan tiga keluhan awal yang banyak ditemukan meliputi:

  • Mual
  • Muntah
  • Diare

(naf/up)