Kamis, 15 Okt 2020 22:04 WIB

Diet Keto Bisa Tangkal COVID-19? Deretan Mitos-Fakta Ini Kerap Bikin Pusing

Defara Millenia Romadhona - detikHealth
Ilustrasi lapar tengah malam. Benarkah diet keto bisa tangkal COVID-19? (Foto: iStock)
Jakarta -

Selama pandemi Corona COVID-19 banyak informasi yang beredar di tengah masyarakat. Sering beredarnya berita tentang virus Corona COVID-19 membuat masyarakat tidak bisa membedakan mana yang benar dan salah.

Informasi yang salah dan tidak akurat tentu bisa membuat masyarakat takut dan resah. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar.

Dokter spesialis gizi klinik dari departemen ilmu gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo, dr Diyah Eka Andayani, SpGK, mengatakan ada beberapa informasi yang menyesatkan seputar COVID-19. Salah satunya menyebut puasa bisa mencegah terpapar Corona.

Yang benar seperti apa? Yuk, kupas satu persatu.

1. Puasa cegah terkena COVID-19? MITOS

Pernyataan tersebut hanyalah mitos. dr Diyah mengatakan memang banyak jurnal menyatakan berpuasa di masa tertentu seperti bulan ramadhan dapat meningkatkan imunitas tubuh. Tetapi belum ada penelitian spesifik yang membuktikan puasa dapat mencegah dan menyembuhkan virus Corona COVID-19.

Organisasi kesehatan dunia (WHO) memperbolehkan puasa. Namun, harus menjaga pola makan saat berbuka. dr Diyah juga mengatakan sebelum berpuasa untuk memperhatikan kondisi tubuh masing-masing karena setiap individu memiliki kondisi klinis yang berbeda-beda.

"Khawatir saat kita nggak jaga pola makan, bukannya meningkatkan sistem imun tetapi malah menurunkan sistem imun karena salah pilih makan," ucap dr Diyah saat siaran langsung di Instagram pada Kamis (15/10/2020).

2. Diet keto bisa melawan COVID-19? MITOS

Diet ketofastosis adalah diet yang menggabungkan diet ketogenik (rendah karbohidrat tinggi lemak) dengan fastosis (fasting on ketosis, tidak makan di waktu tertentu). Belum ada penelitian lebih lanjut yang merekomendasikan untuk melakukan diet ketofastosis sebagai langkah melawan virus COVID-19.

dr Diyah mengatakan bahwa memang ada jurnal yang membuktikan diet ketofastosis berdampak mengaktifkan autofagi yang sangat penting bagi kelangsungan hidup sel dan menjaga sel tetap sehat. Namun, jurnal tersebut menguji pada hewan dan harus diadakan penelitian lebih lanjut untuk menguji manusia.

3. Obesitas berisiko terkena COVID-19? FAKTA

dr Diyah mengatakan sudah banyak jurnal-jurnal yang membuktikan bahwa peningkatan berat badan yang berlebihan akan berisiko terkena COVID-19. dr Diyah menyarankan untuk lebih memperhatikan lagi kenaikan berat badan dan pastikan kenaikan dalam batas wajar atau normal.



Simak Video "Mari Lakukan Protokol Kesehatan untuk Membantu Sesama"
[Gambas:Video 20detik]
(up/up)