Minggu, 09 Agu 2020 21:00 WIB

Sering Dianggap Remeh, Ini 5 Hal yang Terjadi Pada Tubuh Saat Bercinta

Defara Millenia Romadhona - detikHealth
Eighteen plus, age limit, sign in neon style. Only for adults. Night bright neon sign, symbol 18 plus. Vector Illustration. Hal-hal yang terjadi pada tubuh saat bercinta. (Foto: Getty Images/iStockphoto/Soifer)
Jakarta -

Selama ini Anda hanya mengetahui manfaat dan posisi sesi bercinta saja. Tetapi, ada hal yang lebih penting yaitu mengetahui kondisi tubuh saat sedang melakukan sesi bercinta.

Mengetahui cara kerja tubuh saat sesi bercinta memang merupakan hal yang dianggap sepele. Namun, tidak ada salahnya untuk mengetahui karena dapat membantu Anda menemukan masalah pada kesehatan.

"Ada begitu banyak organ dan sistem yang terlibat dalam fungsi seksual, dan Anda membutuhkan setiap organ dan sistem yang berfungsi agar semuanya berjalan dengan baik," kata Lauren Streicher, MD, profesor klinis kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Feinberg dikutip Prevetion.

Berikut ini 5 hal yang terjadi pada tubuh saat melakukan sesi bercinta, dilansir Bustle:

1. Organ intim membengkak

Anda mungkin terlalu fokus pada sesi bercinta, sehingga tidak memperhatikan pembengkakan pada tubuh. Faktanya, saat bercinta bagian payudara hingga vulva menjadi besar dan bengkak karena adanya rangsangan.

"Payudara bisa membesar tepatnya hingga 25 persen dan vulva juga membengkak,. Selain itu, karena banyaknya darah yang mengalir ke daerah panggul vagina juga membesar untuk memberi ruang bagi penis," jelas Dr Laura Deitsch ahli seksologi residen dan seksualitas manusia.

2. Denyut jantung meningkat

Dr Deitsch mengatakan saat mengalami orgasme, denyut nadi akan mencapai puncak, tekanan darah meningkat dan laju pernapasan akan lebih cepat. Itulah mengapa saat Anda sudah mencapai titik klimaks, muka Anda berubah menjadi memerah dan tubuh terasa gerah.

3. Merasa bahagia

Setelah melakukan sesi bercinta, muncul perasaan puas dan senang. Hal ini dikarenakan selama orgasme tubuh melepaskan banyak hormon, salah satunya adalah oksitosin (hormon perasaan senang). Oksitosin bisa membuat Anda merasa lebih rileks dan lebih bahagia.

4. Memperkuat otot

Tak hanya denyut nadi bertambah cepat, selama orgasme otot-otot di vagina, anus, dan rahim berkontraksi. Dengan begitu, otot terasa semakin kencang. Tetapi, pada kondisi ini sering kali menyebabkan vagina menjadi kering.

"Peningkatan aliran darah ke alat kelamin saat orgasme juga menjaga integritas otot polos yang melapisi vagina, rektum, dan jaringan ikat antara batang penis dan skrotum. Ada manfaat besar untuk menjaga agar pembuluh darah alat kelamin tetap memompa secara teratur." ucap Dr Deitsch.

5. Bantu legakan napas

Saat Anda sedang flu, rasanya malas untuk melakukan sesi bercinta karena terganggu dengan hidung tersumbat. Dr Deitsch menyatakan orgasme mampu membuka saluran hidung yang tersumbat dan dapat mengurangi beberapa gejala seperti alergi.



Simak Video "Dokter Boyke Sayangkan Kurangnya Pendidikan Seks untuk Milenial"
[Gambas:Video 20detik]
(fds/fds)