Sabtu, 18 Agu 2018 18:12 WIB

Iman, Tobat dari Narkoba dengan Motivasi Tamatkan Komik One Piece

Widiya Wiyanti - detikHealth
Foto: Ilustrasi: Mindra Purnomo/detikcom Foto: Ilustrasi: Mindra Purnomo/detikcom
Jakarta - Seorang pria bernama Iman pernah terbelenggu ke dalam dunia gelap narkotika. Hidupnya dipenuhi dengan segala hal yang berbau narkotika, psikotropika, dan zat adiktif (NAPZA) sejak berada di bangku sekolah dasar (SD).

"Awal mulanya kisaran 90-an, mulai rokok itu sekitar kelas 4 SD, kira-kira tahun 1993/1994, kemudian untuk ganja atau putaw antara akhir SD sampai dengan SMP," ceritanya kepada detikHealth saat ditemui di UNAIDS - Country Office For Indonesia, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan beberapa waktu lalu.

Kondisi masyarakat yang belum mengetahui barang haram tersebut, juga maraknya peredaran narkotika pada tahun 90-an membuat Iman dengan mudahnya mendapatkan narkotika dengan kualitas yang cukup tinggi.

Ganja dan heroin adalah makanannya hampir setiap hari, mulai dari teknik mengisap hingga menyuntik sudah Iman lakoni. Hingga pada tahun 2004 Iman didiagnosis HIV-AIDS.

"Kerap kali kan kita kesulitan, saat itu belum banyak jarum suntik steril. Bahkan bisa dibilang jarumnya lebih sulit dan lebih mahal dari narkotikanya itu sendiri," jelasnya.


"Kerap kali jarum yang sudah tumpul digunakan berkali-kali selama sekian minggu dengan orang yang berbeda. Itu pemicu peledakan penularan HIV," lanjut Iman.

Kehidupannya tambah suram ketika ia perah tertangkap dalam aksi penggerebekan polisi. Setelah keluar dari penjara, Iman pun mengaku tersadar bahwa hidupnya harus terus berjalan dan lebih baik dari sebelumnya.

Iman mengaku bahwa selama 13 tahun dari pertama kali didiagnosis HIV-AIDS, ia belum pernah sama sekali diberikan obat ARV (antiretroviral) yang seharusnya diminum seumur hidup.

"Ketika 2004 saya positif, saat itu kebijakan belum seperti sekarang. Orang boleh dapat ARV bagaimanapun keadaannya. Kalau dulu, orang harus menunggu CD4 di atas 200," kata Iman.


Lantas, bagaimana Iman bertahan hidup? Iman memutuskan untuk mengubah pola hidupnya menjadi lebih sehat, walaupun ia mengaku belum bisa terlepas total dari yang namanya narkotika.

"Saya ingat, penyakit itu berasal dari pikiran dan perut. Itu yang selalu saya coba jaga, pola hidup, olahraga, sebisa mungkin menghindari begadang, makan makanan baik juga, dan sebisa mungkin saya mengikuti ritual keagamaan yang alhamdulillah memberi dampak cukup baik bagi saya," tuturnya.

Lanjutnya, ada satu hal lain yang menjadi motivasi Iman untuk terus bertahan hidup dengan diagnosis HIV-AIDS, yaitu karena komik One Piece, yaitu manga Jepang yang sangat terkenal.

"Saya suka komik, saya pengin banget mempertahankan kehidupan, saya pengen lihat One Piece tamat," ungkapnya.

"Tapi itu ngebantu, sangat ngebantu, ngebantu sugesti saya untuk terus hidup. Sebelumnya Naruto, Naruto sudah tamat," imbuhnya.

Kini Iman sudah tak menjadi pecandu barang haram lagi, sejak tahun 2014-2015, ia sudah tak pernah menyentuh narkotika lagi. Dan sejak tahun 2017, Iman sudah mengonsumsi obat ARV untuk membantu ketahanan tubuhnya.

(wdw/up)